Baterai RUPS
Contents in this article

Apa yang dimaksud dengan Baterai AGM?

Apa kepanjangan dari Baterai AGM? Mari kita ketahui dulu apa singkatan dari AGM. Baterai AGM bentuk penuh: Merupakan singkatan dari istilah Absorbent Glass Mat, lembaran putih yang rapuh, sangat berpori dan seperti kertas yang dipotong dari gulungan, terbuat dari serat halus kaca borosilikat berpori dan digunakan sebagai pemisah baterai adalah jenis baterai timbal-asam yang disebut Baterai timbal-asam yang diatur katup baterai AGM (VRLAB). Sederhananya, itu adalah pemisah baterai keropos. Baterai yang dirakit dengan pemisah AGM disebut baterai AGM.

Pemisah Baterai RUPS

Pemisah Baterai RUPS

Aplikasi Baterai RUPS

Baterai VRLA AGM digunakan untuk semua aplikasi di mana operasi non-tumpahan dan bebas asap diperlukan. Baterai ini tersedia dalam semua ukuran mulai dari 0,8 Ah (12 V) hingga ratusan Ah, dari konfigurasi 2 V hingga 12 V. Nilai tegangan apa pun dapat ditawarkan dengan kombinasi sel/baterai 2 V atau 4 V atau 6 V atau 12 V. Mereka digunakan dalam berbagai aplikasi seperti aplikasi fotovoltaik surya (SPV), catu daya tak terputus (UPS), perangkat komunikasi, sistem pencahayaan darurat, Robot, perangkat kontrol industri, perangkat otomasi industri, peralatan pemadam kebakaran, Community Access Television (CATV) , Perangkat komunikasi optik, BTS Personal Handy-phone Systems (PHS), BTS microcell, Sistem pencegahan bencana dan kejahatan, dll.

Baterai AGM vs kebanjiran

Baterai kebanjiran yang tidak dirawat dengan baik tidak dapat memberikan masa pakai yang diharapkan.
Baterai timbal-asam yang dibanjiri secara konvensional memerlukan beberapa prosedur perawatan yang harus diikuti. Mereka:

  1. Menjaga bagian atas baterai bersih dan kering bebas dari debu dan tetesan asam.
  2. Mempertahankan tingkat elektrolit (dalam kasus baterai kebanjiran) pada tingkat yang sesuai dengan mengisi ulang dengan air yang disetujui.
    Penurunan kadar elektrolit ini disebabkan oleh elektrolisis (pemecahan dengan menggunakan listrik) air yang terjadi menjelang akhir pengisian ulang ketika sebagian air dalam asam encer terdisosiasi sebagai hidrogen dan oksigen sesuai reaksi berikut dan dibuang ke atmosfer secara stoikiometri:
    2H2O →2H2 + O2

Baterai timbal-asam mengandung asam sulfat encer sebagai elektrolit dan terminal baterai konvensional dan bagian luar seperti wadah, konektor antar sel, penutup, dll. mendapatkan semacam semprotan asam dan juga tertutup debu. Terminal harus dijaga kebersihannya dengan menyeka dengan kain basah dan juga dengan mengoleskan Vaseline putih secara berkala agar tidak terjadi korosi antara terminal dan kabel yang terhubung dengannya.

Produk korosi berwarna kebiruan karena terbentuknya tembaga sulfat yang berasal dari terminal kuningan. Jika konektornya terbuat dari baja, maka produk korosi akan berwarna biru kehijauan, karena besi sulfat. Jika produk berwarna putih, mungkin karena timbal sulfat (karena sulfasi) atau karena konektor aluminium terkorosi.

Juga, gas yang mengandung asam-asam berasal dari baterai saat pengisian sedang berlangsung. Asap ini akan mempengaruhi peralatan di sekitarnya serta atmosfer.
Konsumen berpikir bahwa ini adalah prosedur yang rumit dan menginginkan baterai, bebas dari pekerjaan pemeliharaan seperti itu. Para ilmuwan dan insinyur mulai berpikir dalam garis ini dan mencari metode untuk menghindari prosedur ini dilakukan pada akhir 1960-an. Baru pada akhir 1960-an, baterai “bebas perawatan” yang sebenarnya direalisasikan secara komersial. Sel nikel-kadmium yang disegel adalah cikal bakal VRLAB.

Penelitian dan pengembangan sel timbal-asam silinder kecil yang mengandung elektroda spiral dimulai pada tahun 1967 di laboratorium Gates Corporation, AS oleh John Devitt. Pada tahun 1968, Donald H. McClelland bergabung dengannya. Empat tahun kemudian, pada tahun 1971, produk yang dihasilkan ditawarkan untuk dijual: sel yang ukurannya setara dengan sel-D mangan dioksida konvensional dan sel lain yang memiliki kapasitas dua kali lipat ditawarkan secara komersial oleh Gates Energy Products Denver, CO, USA. [J. Devitt, J Sumber Daya 64 (1997) 153-156]. Donald. H. McClelland dan John L. Devitt dari Gates Corporation, USA menggambarkan untuk pertama kalinya baterai timbal-asam komersial yang disegel berdasarkan prinsip siklus oksigen [DH McClelland dan JL Devitt US Pat. 3862861 (1975).]

Secara bersamaan dua teknologi, satu berdasarkan elektrolit gel (GE) dan yang lainnya pada AGM dikembangkan, yang pertama di Jerman dan yang terakhir di Amerika Serikat, Jepang dan Eropa.
Pertama-tama, baterai timbal-asam yang diatur katup disebut baterai ‘bebas perawatan’, baterai yang kekurangan elektrolit, baterai tertutup, dan sebagainya. Karena banyak litigasi antara konsumen dan produsen mengenai penggunaan istilah ‘bebas perawatan’, istilah “diatur katup” yang saat ini digunakan menjadi diterima secara luas. Karena baterai VR memiliki katup pelepas tekanan satu arah, penggunaan istilah “disegel” juga tidak disarankan.

Apa perbedaan antara baterai AGM & baterai standar?

Baterai AGM dan baterai biasa atau standar menggunakan jenis pelat yang serupa, kebanyakan pelat datar. Ini adalah satu-satunya kesamaan. Beberapa baterai yang kebanjiran juga menggunakan pelat tubular.

Baterai standar atau konvensional atau yang dibanjiri sama sekali berbeda dari baterai AGM dalam arti bahwa yang terakhir tidak memiliki elektrolit cair bebas, di mana tingkat elektrolit harus dipertahankan dengan menambahkan air yang disetujui secara berkala untuk menebus hilangnya air karena elektrolisis. . Di sisi lain, dalam baterai AGM, yang merupakan baterai asam timbal yang diatur katup (VRLA), tidak ada persyaratan seperti itu, Reaksi unik yang terjadi di sel VR menangani kehilangan dengan mengikuti apa yang disebut “oksigen internal”. siklus”. Ini adalah perbedaan utama.

Untuk pengoperasian siklus oksigen, baterai AGM memiliki katup pelepas satu arah. Tutup karet khusus menutupi tabung knalpot silinder. Saat tekanan internal dalam baterai mencapai batas, katup terangkat (membuka) untuk melepaskan gas yang terkumpul dan sebelum mencapai tekanan atmosfer, katup menutup dan tetap demikian sampai tekanan internal kembali melebihi tekanan ventilasi. Fungsi dari valve ini bermacam-macam. (i) Untuk mencegah masuknya udara yang tidak diinginkan secara tidak sengaja dari atmosfer; ini menghasilkan pelepasan NAM. (ii) Untuk pengangkutan oksigen dengan bantuan tekanan yang efektif dari PAM ke NAM, dan (iii) untuk melindungi baterai dari ledakan yang tidak terduga; ini mungkin disebabkan oleh tuduhan kasar.

Pada baterai AGM, seluruh elektrolit hanya tertahan di pelat dan separator RUPS. Oleh karena itu tidak ada kemungkinan tumpahan elektrolit korosif, asam sulfat encer. Untuk alasan ini, baterai AGM dapat dioperasikan di semua sisi, kecuali terbalik. Tetapi baterai yang kebanjiran hanya dapat digunakan dalam posisi vertikal. Saat memasang baterai VRLA, pengoperasian pembacaan tegangan menjadi lebih mudah dalam kasus baterai berkapasitas tinggi bertegangan tinggi.

Selama operasi normal VRLAB, ada emisi gas yang dapat diabaikan atau tidak ada sama sekali. Jadi itu “ramah pengguna”. Oleh karena itu baterai AGM dapat diintegrasikan ke dalam peralatan elektronik. Contoh yang baik adalah UPS komputer pribadi, yang biasanya menggunakan baterai VRLA 12V 7Ah. Karena alasan ini, kebutuhan ventilasi untuk baterai VRLA AGM hanya 25% dari yang dibutuhkan untuk baterai yang kebanjiran.

Dibandingkan dengan baterai VR gel atau baterai AGM VR, versi banjir mengalami fenomena stratifikasi elektrolit. Ini dapat diabaikan dalam baterai gel dan dalam kasus baterai AGM tidak seserius pada baterai yang kebanjiran. Karena itu, penggunaan bahan aktif yang tidak seragam dihilangkan atau dikurangi, sehingga memperpanjang umur baterai.

Proses pembuatan baterai AGM melibatkan kompresi efektif elemen sel untuk menekan peningkatan resistensi selama masa pakai baterai. Efek yang menyertainya adalah penurunan laju penurunan kapasitas selama siklus/kehidupan. Hal ini disebabkan untuk menghindari shedding karena efek tekan.

Baterai VRLA adalah baterai siap pakai. Sangat mudah untuk instalasi menghindari pengisian awal yang rumit dan memakan waktu dan pengisian awal, sehingga meminimalkan waktu yang dibutuhkan untuk instalasi.

Bahan yang sangat murni digunakan dalam pembuatan baterai VRLA. Karena aspek ini dan penggunaan separator AGM, kerugian akibat self-discharge sangat rendah. Misalnya, kerugian kurang dari 0,1% per hari dalam kasus baterai AGM sementara itu 0,7-1,0% per hari untuk sel yang tergenang air. Oleh karena itu, baterai AGM dapat disimpan untuk waktu yang lebih lama tanpa pengisian ulang. Tergantung pada suhu sekitar, baterai AGM dapat disimpan tanpa pengisian daya hingga 6 bulan (20ºC hingga 40ºC), 9 bulan (20ºC hingga 30ºC), dan 1 tahun jika di bawah 20ºC. [panasonic-batteries-vrla-for-professionals_interactive March 2017 p 18]

Karakteristik Retensi Kapasitas Baterai AGM
https://www.furukawadenchi.co.jp/english/catalog/pdf/small_size.pdf

Diadaptasi dari referensi Furukawa

Suhu Penyimpanan (ºC) Kebanjiran Kebanjiran Kebanjiran VRLA VRLA VRLA
Jangka waktu penyimpanan (bulan) Retensi kapasitas (persen) Kehilangan Kapasitas (persen) Jangka waktu penyimpanan (bulan) Retensi kapasitas (persen) Kehilangan Kapasitas (persen)
40 - - - 6 40 60
40 3 35 65 3 70 30
40 2 50 50 2 80 20
40 1 75 25 1 90 10
25 - - - 13 60 40
25 6 55 45 6 82 18
25 5 60 40 5 85 15
25 4 70 30 4 88 12
25 3 75 25 3 90 10
25 1 90 10 1 97 3
10 - - - 12 85 15
10 - - - 9 90 10

Fakta menyenangkan yang luar biasa - Desain Baterai AGM

Baterai AGM dapat dirancang untuk bertahan dalam pengujian hubung singkat selama 30 hari dan, setelah diisi ulang, memiliki kapasitas yang hampir sama seperti sebelum pengujian. Rand hal. 436 Wagner

Apakah baterai AGM sama dengan baterai gel?

Meskipun kedua jenis baterai ini termasuk dalam jenis baterai yang diatur katup (VR), perbedaan utama antara kedua jenis ini adalah elektrolitnya. AGM digunakan sebagai separator pada baterai AGM, dimana seluruh elektrolit terkandung dalam pori-pori pelat dan pori-pori pemisah AGM yang sangat porous. Kisaran porositas tipikal untuk separator AGM adalah 90-95%. Tidak ada pemisah tambahan yang digunakan. Selama pengisian elektrolit dan pemrosesan selanjutnya, berhati-hatilah untuk memastikan bahwa RUPST tidak jenuh dengan elektrolit dan setidaknya ada 5% kekosongan tanpa diisi dengan asam. Hal ini untuk memudahkan pengoperasian siklus oksigen.

Baterai AGM vs Gel

Oksigen diangkut dari pelat positif melalui pemisah ke pelat negatif selama pengisian. Pengangkutan ini hanya dapat terjadi secara efektif jika separator tidak sepenuhnya jenuh. Tingkat kejenuhan 95% atau kurang lebih disukai. (POROSITAS: Ini adalah rasio persentase volume pori-pori di AGM dengan total volume material, termasuk pori-pori).

Namun pada baterai elektrolit gel, elektrolit tersebut dicampur dengan bubuk silika berasap untuk melumpuhkannya, sehingga baterai gel menjadi tidak tumpah. Pemisah adalah baik polivinil klorida (PVC) atau jenis selulosa. Di sini gas oksigen berdifusi melalui celah dan retakan pada matriks gel. Baterai gel dapat dibuat dengan pelat tipe tempel atau pelat tipe tabung. Kedua jenis baterai gel memiliki katup pelepas satu arah dan beroperasi berdasarkan prinsip “siklus oksigen internal”.

Pada kedua jenis baterai VRLA, terdapat ruang kosong yang cukup yang memungkinkan pengangkutan oksigen dengan cepat melalui fase gas. Hanya lapisan pembasahan tipis pada permukaan elektroda negatif yang harus diresapi oleh oksigen terlarut, dan efisiensi siklus oksigen internal mendekati 100%. Ketika baterai jenuh dengan elektrolit pada awalnya, itu menghambat transportasi oksigen yang cepat, yang menghasilkan peningkatan kehilangan air. Pada siklus, sel “basah” seperti itu menghasilkan siklus oksigen internal yang efisien.

Untuk sebagian besar aplikasi, perbedaan antara kedua jenis baterai VRLA sangat kecil. Ketika baterai dengan ukuran dan desain yang sama dibandingkan, resistansi internal baterai gel sedikit lebih tinggi terutama karena pemisah konvensional. Baterai AGM memiliki resistansi internal yang lebih rendah sehingga baterai AGM lebih disukai untuk aplikasi beban tinggi. [D. Berndt, J Sumber Daya 95 (2001) 2]

Dalam baterai gel, di sisi lain, asam lebih kuat terikat dan oleh karena itu pengaruh gravitasi hampir dapat diabaikan. Dengan demikian, baterai gel tidak menunjukkan stratifikasi asam. Secara umum, mereka unggul dalam aplikasi siklik, dan sel gel tinggi dapat dioperasikan juga dalam posisi tegak lurus, sedangkan dengan pengoperasian baterai AGM tinggi dalam posisi horizontal biasanya disarankan untuk membatasi ketinggian separator hingga sekitar 30 cm.
Dalam elektrolit gel, sebagian besar oksigen harus mengelilingi separator. Pemisah polimer bertindak sebagai penghalang untuk transportasi oksigen dan mengurangi laju transportasi. Ini adalah salah satu alasan bahwa tingkat maksimum siklus oksigen internal lebih rendah dalam baterai gel.

Alasan lain mungkin karena bagian tertentu dari permukaan ditutupi oleh gel. Angka kasar untuk kecepatan maksimum ini adalah 10 A/100 Ah dalam baterai AGM dan 1,5A/100Ah dalam baterai gel. Arus pengisian yang melebihi maksimum ini menyebabkan gas keluar seperti pada baterai berventilasi. Tetapi batasan ini biasanya tidak mempengaruhi pengisian atau perilaku mengambang, karena baterai timbal-asam VR diisi pada tegangan konstan, dan tingkat pengisian yang berlebihan jauh di bawah, 1A/100 Ah, bahkan pada 2,4V per sel. Tingkat maksimum yang lebih terbatas dari siklus oksigen internal dalam baterai gel bahkan menawarkan keuntungan bahwa baterai gel kurang sensitif terhadap pelarian termal ketika diisi secara berlebihan pada tegangan yang terlalu tinggi.

Baterai gel lebih tahan terhadap kecenderungan pelarian termal daripada sel AGM. Dalam percobaan dengan gel serupa dan baterai AGM (6V/68Ah), hasil berikut dilaporkan oleh Rusch dan rekan kerjanya [ https://www.baebatteriesusa.com/wp-content/uploads/2019/03/Understanding- Perbedaan-Nyata-Antara-Gel-AGM-Baterai-Rusch-2007.pdf] . Setelah baterai secara artifisial menua dengan pengisian daya yang berlebihan sehingga kehilangan 10% kandungan airnya, sel mengalami evolusi panas yang meningkat dengan mengisi daya pada 2,6 volt per sel di ruang terbatas. Baterai gel memiliki arus setara 1,5-2,0 A sedangkan baterai AGM memiliki arus setara 8-10 A (evolusi panas enam kali lipat lebih tinggi).

Suhu baterai AGM adalah 100ºC, sedangkan versi gel tetap di bawah 50ºC. Oleh karena itu tegangan pelampung baterai gel dapat dipertahankan pada tingkat yang lebih tinggi hingga 50ºC tanpa bahaya pelarian termal. Ini juga akan menjaga pelat negatif dalam muatan yang baik pada suhu yang lebih tinggi.

Perbedaan nyata antara baterai AGM & Gel
Kredit: https://www.baebatteriesusa.com/wp-content/uploads/2019/03/Understanding-The-Real-Differences-Between-Gel-AGM-Batteries-Rusch-2007.pdf

Baterai AGM umumnya menggunakan pelat dengan tinggi maksimum 30 hingga 40 cm. Jika pelat yang lebih tinggi digunakan, maka baterai AGM harus digunakan pada sisinya. Tetapi dalam baterai gel, tidak ada batasan ketinggian seperti itu. Sel gel kapal selam dengan tinggi pelat 1000 mm (1 meter) sudah digunakan.
Baterai AGM lebih disukai untuk aplikasi arus tinggi dan periode pendek. Biaya pembuatan baterai AGM lebih tinggi untuk kemampuan tingkat tinggi daripada baterai gel yang diatur Valve. Namun, sel gel sangat cocok untuk waktu pengosongan yang lebih lama dan memberikan lebih banyak daya per unit mata uang.

Desain pelat datar VRLA (OGiV) memiliki karakteristik yang sama dengan desain pelat datar tergenang. Mereka lebih disukai untuk waktu menjembatani yang pendek.

Pada kecepatan 10 menit, output daya per biaya produksi 30% lebih tinggi daripada desain tabung gel VRLA (OPzV), sementara pada waktu pengosongan yang lebih lama (di atas 30 menit ) desain gel OPzV gel VRLA memberikan lebih banyak daya per $. Pada tingkat 3 jam, OPzV memberikan daya 15% lebih tinggi per $. Di wilayah dari 3 jam hingga 10 jam, OPzS tubular yang dibanjiri memberikan 10 hingga 20% lebih banyak daya per $ daripada baterai OPzV, sementara di wilayah penting antara 30 menit dan 100 menit, tubular terendam (OPzS) memberikan daya yang sama per $ sebagai VRLA gel tubular (OPzV).

Daya sel per $ Baterai AGM

Apa yang dimaksud dengan "siklus oksigen internal" dalam baterai AGM?

Dalam sel yang tergenang, gas yang berevolusi selama pengisian berlebih dibuang ke atmosfer. Tetapi dalam baterai yang Diatur Katup, ada evolusi gas yang dapat diabaikan karena reaksi tertentu yang terjadi pada kedua pelat. Selama pengisian sel VR yang berlebihan, oksigen yang dihasilkan dari pelat positif melewati pori-pori tak jenuh dari AGM (atau retakan pada elektrolit gel) dan mencapai pelat negatif dan bergabung dengan timbal di pelat negatif untuk membentuk oksida timbal. Timbal oksida memiliki afinitas yang besar terhadap asam sulfat sehingga segera diubah menjadi timah

Saat membuat sel VRLA, asam diisi dengan jumlah yang dihitung.
Pada penyelesaian proses pembentukan, kelebihan elektrolit (jika ada) dikeluarkan dari sel melalui proses siklus. Pada awal siklus (ketika sel diisi oleh lebih dari 96% pori-pori), siklus oksigen beroperasi dengan efisiensi rendah, yang menyebabkan hilangnya air. Ketika tingkat saturasi elektrolit turun di bawah 96%, efisiensi siklus oksigen meningkat, sehingga kehilangan air berkurang.

Gas oksigen dan ion H+ yang dihasilkan selama pengisian baterai VR (Reaksi A) dibuat untuk melewati pori-pori tak jenuh yang tersedia di pemisah AGM atau melalui retakan dan celah dalam struktur elektrolit gel dan mencapai pelat negatif di mana ia bergabung dengan timbal aktif untuk membentuk PbO, yang akan diubah menjadi PbSO4. Air juga terbentuk dalam proses ini (Reaksi B) bersama dengan beberapa generasi panas.

(Dalam baterai timbal-asam yang dibanjiri, difusi gas ini adalah proses yang lambat, dan semua H2 dan O2 dikeluarkan. Sebagian dari arus pengisian digunakan untuk reaksi pengisian yang berguna, sementara sebagian kecil dari arus digunakan dalam reaksi siklus oksigen. Hasil akhirnya adalah air, alih-alih dilepaskan dari sel, didaur ulang secara elektrokimia untuk mengambil kelebihan arus overcharge di luar yang digunakan untuk reaksi pengisian.)

PbSO4 diubah menjadi Pb dan H2SO4 (Reaksi C) melalui jalur elektrokimia melalui reaksi dengan ion hidrogen yang dihasilkan dari penguraian air pada pelat positif saat bermuatan.

Reaksi-reaksinya adalah sebagai berikut:

Di pelat positif:

2H 2 O → 4H + + O 2 + 4e (A)

Di pelat negatif:

2Pb + O 2 + 2H 2 SO 4 → 2PbSO 4 + 2H 2 O + Panas (B)

2PbSO 4 + 4H + + 4e− → 2Pb + 2 H 2 SO 4 (C)

Air yang dihasilkan berdifusi melalui pemisah ke pelat positif, sehingga memulihkan air yang terurai oleh elektrolisis.

Proses di atas membentuk siklus oksigen. Yang terakhir mengurangi secara substansial kehilangan air selama pengisian dan pengisian baterai yang berlebihan, sehingga bebas perawatan.

Pada hari-hari awal pengembangan Baterai VRLA, dianggap penting bahwa baterai VRLA harus memiliki efisiensi rekombinasi oksigen 100% efisien dengan asumsi bahwa ini akan memastikan bahwa tidak ada gas yang dibuang ke atmosfer luar sehingga kehilangan air diminimalkan. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, menjadi jelas bahwa rekombinasi oksigen 100% mungkin tidak diinginkan, karena hal ini dapat menyebabkan degradasi pelat negatif. Reaksi sekunder dari evolusi hidrogen dan korosi grid sangat penting dalam baterai timbal-asam dan mungkin memiliki dampak yang signifikan pada perilaku sel VRLA.

Laju kedua reaksi tersebut perlu diseimbangkan, jika tidak, salah satu elektroda — biasanya negatif — mungkin tidak terisi penuh. Elektroda negatif sebenarnya dapat melakukan self-discharge pada potensial reversibel dan oleh karena itu potensinya harus naik di atas nilai ini (yaitu, menjadi lebih negatif) untuk mengkompensasi self-discharge dan untuk mencegah penurunan kapasitas [MJ Weighall di Rand, DAJ; Moseley, PT; Garche J; Parker, CD (Eds.) Baterai Asam Timbal yang Diatur Katup, Elsevier, New York, 2004, Bab 6, halaman 177].

Pengisian sel asam timbal yang diatur katup & dibanjiri
Kredit: Sketsa oleh Dr PG Balakrishnan

Struktur sebenarnya dari pemisah Mat Kaca Penyerap memberikan pengaruh penting pada efisiensi rekombinasi oksigen. Pemisah AGM dengan luas permukaan yang tinggi dan ukuran pori rata-rata yang kecil dapat mengalirkan asam ke ketinggian yang lebih tinggi dan memberikan ketahanan yang lebih tinggi terhadap difusi oksigen. Ini mungkin menyiratkan penggunaan separator AGM dengan persentase serat halus yang tinggi, atau separator AGM hibrida yang mengandung, misalnya, serat organik.

Apa perbedaan antara baterai AGM & baterai tabung?

Baterai AGM selalu menggunakan pelat datar, dengan ketebalan antara 1,2 mm hingga 3,0 mm tergantung pada aplikasinya, apakah itu untuk tujuan penyalaan, penerangan dan penyalaan (SLI) atau tujuan stasioner. Pelat yang lebih tebal digunakan untuk aplikasi stasioner. Tetapi baterai tubular menggunakan pelat tubular, yang ketebalannya dapat bervariasi dari 4 mm hingga 8 mm. Sebagian besar, baterai pelat tubular digunakan dalam aplikasi stasioner.

Dalam baterai AGM, seluruh elektrolit disimpan di dalam pelat dan pemisah AGM. Oleh karena itu tidak ada kemungkinan tumpahan elektrolit korosif, asam sulfat encer. Untuk alasan ini, baterai AGM dapat dioperasikan di semua sisi, kecuali terbalik. Tetapi baterai tubular memiliki kelebihan cairan elektrolit dan hanya dapat digunakan dalam posisi tegak. Kita bisa mengukur densitas elektrolit di sel tubular, tapi tidak di baterai AGM.

Baterai AGM beroperasi dalam atmosfer semi-tertutup dengan katup pelepas satu arah berdasarkan prinsip siklus oksigen dan oleh karena itu kehilangan air dapat diabaikan. Oleh karena itu, tidak ada kebutuhan untuk menambahkan air ke baterai ini. Tetapi baterai tubular adalah tipe berventilasi dan semua gas yang berkembang selama pengisian berlebih dibuang ke atmosfer; ini mengakibatkan hilangnya air dan karenanya tingkat elektrolit turun sehingga memerlukan penambahan air secara berkala untuk mempertahankan tingkat elektrolit.

Karena sifatnya yang tergenang, sel-sel tubulus dapat mentolerir pengisian yang berlebihan dan suhu yang lebih tinggi. Jenis ini memiliki pembuangan panas yang lebih baik. Tetapi baterai AGM tidak toleran terhadap operasi suhu tinggi, karena baterai ini secara inheren rentan terhadap reaksi eksotermik karena siklus oksigen internal. Baterai AGM dapat dioperasikan hingga 40ºC, sedangkan tipe lainnya dapat mentolerir hingga 50ºC.

Polarisasi pelat positif dan negatif selama muatan mengambang pada 2,30 V per sel (OCV = 2,15 V)

Kebanjiran -Baru Banjir -Akhir hayat Gel - Baru Gel - Akhir hayat RUPS - Baru RUPS - Akhir hayat
Polarisasi pelat positif (mV) 80 80 90 120 125 (sampai 175) 210
Polarisasi pelat negatif (mV) 70 70 60 30 25 0 (sampai -25) sulfat)
Polarisasi 3 jenis baterai

Polarisasi tiga jenis baterai
IEC 60 896-22 memiliki persyaratan tertinggi 350 hari pada 60°C atau 290 hari pada 62,8°C.
Uji hidup pada 62,8ºC sesuai IEEE 535 – 1986

Jenis baterai Hari pada 62.8ºC Tahun yang setara pada 20ºC
OGI (Plat datar terendam banjir) 425 33.0
OPzV (VR berbentuk tabung) 450 34.8
OPzS (Banjir tabung) 550 42.6

Berapa lama baterai AGM bertahan?

Pernyataan yang pasti tidak dapat dibuat tentang masa pakai baterai jenis apa pun. Sebelum seseorang menjawab “berapa tahun baterai RUPS dapat bertahan”, kondisi di mana baterai beroperasi harus didefinisikan dengan jelas;

misalnya, apakah itu hanya melayang melintasi tegangan tertentu atau dioperasikan secara siklis. Dalam cara pengoperasian pelampung, baterai diisi secara terus-menerus pada tegangan tertentu dan dipanggil untuk memasok arus hanya jika daya utama tidak tersedia (Contoh: Baterai pertukaran telepon, baterai UPS, dll., di mana masa pakainya adalah dinyatakan dalam tahun). Tetapi dalam kasus baterai traksi, yang digunakan di pabrik untuk tujuan penanganan material, dan kendaraan listrik, baterai mengalami pelepasan muatan yang dalam hingga 80% pada kecepatan 2 hingga 6 jam, masa pakainya akan lebih pendek.

Masa pakai baterai AGM tergantung pada sejumlah parameter operasi seperti:

Pengaruh suhu pada kehidupan
Pengaruh suhu pada masa pakai baterai timbal-asam sangat signifikan. Pada suhu yang lebih tinggi (dan pada tegangan pengisian melebihi nilai yang direkomendasikan) pengeringan terjadi lebih cepat, yang mengarah ke akhir masa pakai yang prematur. Korosi grid adalah fenomena elektrokimia. Pada suhu yang lebih tinggi, korosi lebih banyak sehingga pertumbuhan (baik horizontal maupun vertikal) juga lebih banyak. Hal ini menyebabkan hilangnya kontak bahan aktif-grid dan karenanya mengganggu kapasitas. Peningkatan suhu mempercepat laju reaksi kimia yang terjadi.

Reaksi-reaksi ini mengikuti hubungan Arrhenius yang, dalam bentuknya yang paling sederhana, menyatakan bahwa laju proses elektrokimia berlipat ganda untuk setiap kenaikan suhu 10oC (menjaga faktor-faktor lain seperti tegangan float
konstan). Ini dapat diukur dengan menggunakan hubungan [Piyali Som dan Joe Szymborski, Proc. Conf. Baterai Tahunan ke-13 Aplikasi & Kemajuan, Jan 1998, California State Univ., Long Beach, CA hlm. 285-290]
Faktor Percepatan Hidup = 2((T−25))/10)
Faktor Percepatan Hidup = 2((45-25)/10) = 2(20)/10) = 22 = 4
Faktor Percepatan Hidup = 2((45-20)/10) = 2(25)/10) = 22,5 = 5,66
Faktor Percepatan Hidup = 2((68,2-25)/10) = 2(43,2)/10) = 24,32 = 19,97
Faktor Percepatan Hidup = 2((68,2-20)/10) = 2(48,2)/10) = 24,82 = 28,25

Baterai yang dioperasikan pada suhu 45ºC dapat diperkirakan berumur empat kali lebih cepat atau memiliki 25% masa pakai yang diharapkan pada 25ºC.
Baterai yang dioperasikan pada suhu 68,2ºC dapat diperkirakan berusia 19,97 kali lebih cepat atau memiliki 20 kali masa pakai yang diharapkan pada 25ºC. Baterai yang dioperasikan pada suhu 68,2ºC diharapkan dapat menua 28,2 kali lebih cepat dan memiliki masa pakai lebih lama pada 20ºC.

Uji masa pakai yang dipercepat dan masa pakai baterai yang setara

Hidup di 20ºC Hidup di 25ºC
Hidup di 68,2ºC 28,2 kali lebih banyak 20 kali lebih banyak
Hidup di 45ºC 5,66 kali lebih banyak 4 kali lebih banyak

Umur apung yang diharapkan dari baterai VRLA lebih besar dari 8 tahun pada suhu kamar, dicapai dengan menggunakan metode pengujian yang dipercepat, khususnya, pada suhu tinggi.
Siklus hidup 12V VRLA (Delphi) telah dipelajari oleh RD Brost. Penelitian dilakukan pada DOD 80% pada suhu 30, 40 dan 50ºC. Baterai mengalami pelepasan 100% pada 2 jam setelah setiap 25 siklus pada 25ºC untuk menentukan kapasitas. Hasil menunjukkan bahwa siklus hidup pada 30ºC adalah sekitar 475 sedangkan, jumlah siklus adalah 360 dan 135, kira-kira, pada 40ºC dan 50ºC, masing-masing. [Ron D. Brost, Proc. Konferensi Baterai Tahunan Ketiga Belas. Aplikasi dan Kemajuan, California Univ., Long Beach, 1998, hlm. 25-29]

Ketergantungan suhu kehidupan Baterai VRLA
Kredit: [Ron D. Brost, Pro. Konferensi Baterai Tahunan Ketiga Belas. Aplikasi dan Kemajuan, California Univ., Long Beach, 1998, hlm. 25-29]

Baterai AGM Kedalaman pengosongan dan masa pakai
Siklus hidup asam timbal yang disegel secara langsung berhubungan dengan kedalaman pelepasan (DOD). Kedalaman pengosongan adalah ukuran seberapa dalam baterai habis. Ketika baterai terisi penuh, DOD adalah 0%. Sebaliknya, ketika baterai habis 100%, DOD adalah 100%. Saat DOD 60 %, SOC 40 %. 100 – SOC dalam % = DOD dalam %

Jumlah khas siklus pengosongan/pengisian untuk baterai VR pada 25 °C sehubungan dengan kedalaman pengosongan adalah:
150 – 200 siklus dengan kedalaman debit 100% (pengosongan penuh)
400 – 500 siklus dengan kedalaman debit 50% (debit sebagian)
1000+ siklus dengan kedalaman debit 30% (debit dangkal)
Di bawah kondisi pengoperasian float normal, empat atau lima tahun masa pakai yang dapat diandalkan dapat diharapkan dalam aplikasi siaga (hingga sepuluh untuk jalur Hawker Cyclon), atau antara 200 dan 1000 siklus pengisian/pengosongan tergantung pada kedalaman rata-rata pelepasan. [Laporan Sandia SAND2004-3149, Juni 2004]

Baterai RUPS No. siklus yang disampaikan

Baterai AGM teknologi pelat datar dapat memberikan
400 siklus dengan debit 80%
600 siklus dengan debit 50%
1500 siklus dengan debit 30%

Pengaruh posisi pada masa pakai Baterai VRLA

Pengaruh posisi pada masa pakai Baterai VRLA
Kredit: [RV Biagetti, IC Baeringer, FJ Chiacchio, AG Cannone, JJ Kelley, JB Ockerman dan AJ Salkind, , Intelec 1994, Konferensi Energi Telekomunikasi Internasional ke-16, Oktober 1994, Vancouver, BC., Kanada, sebagaimana dikutip oleh AG Cannone , AJ Salkind dan FA Trumbore , Proc. Conf. Baterai Tahunan ke-13 Aplikasi dan Kemajuan, California Univ., Long Beach, 1998, hlm. 271-278.]

Gambar tersebut menunjukkan kapasitas rata-rata untuk dua baterai yang diposisikan pada posisi tegak normal, pada sisinya dengan pelat vertikal dan dengan pelat pada posisi horizontal. Pada posisi vertikal, elektrolit mengembangkan stratifikasi karena efek gravitasi dan ini memburuk saat siklus berlangsung dan penurunan kapasitas pada posisi ini sangat cepat. Namun, ketika bersepeda dalam posisi vertikal samping, penurunan kapasitas tidak begitu cepat dan bersepeda dalam posisi horizontal memberikan masa pakai terbaik. Gambar tersebut adalah plot kapasitas vs. nomor siklus untuk Sel 52 pelat 11 yang didaur ulang secara berurutan dalam posisi horizontal, vertikal, dan horizontal.

Sel ini disiklus sendiri dengan batas tegangan tetesan/pengisian dan pengisian ditetapkan pada 2,4 V dan waktu serta arus tetesan/pengisian diatur pada 3 jam dan 0,3 A. Sebelum siklus vertikal 78, sel diisi daya mengambang selama 4 hari. Untuk siklus horizontal, efisiensi coulombik relatif tinggi dan konstan, seperti halnya penerimaan muatan. Namun, selama siklus vertikal, penerimaan muatan menurun secara signifikan dengan siklus sementara efisiensinya tetap relatif konstan. Ketika siklus horizontal dilanjutkan, tanpa muatan pelampung yang diperpanjang, kapasitas pelepasan (juga waktu pengisian) terlihat meningkat dengan cepat kembali ke level sebelum siklus vertikal.

Pengaruh suhu dan tegangan pengisian/pengambangan pada masa pakai baterai

Efek dari suhu dan tegangan pelampung pada kehidupan saling terkait dan interaktif. Gambar menunjukkan masa pakai baterai VR GNB Absolyte IIP yang diharapkan untuk berbagai voltase dan suhu float. Diasumsikan bahwa tegangan dan suhu pelampung dipertahankan konstan sepanjang masa pakai baterai.

Efek gabungan dari suhu & tegangan float pada produk GNB Absolyte IIP
Kredit: [Piyali Som dan Joe Szymborski, Proc. Conf. Baterai Tahunan ke-13 Aplikasi & Kemajuan, Jan 1998, California State Univ., Long Beach, CA hlm. 285-290

Wagner telah melaporkan hasil pengujian yang dilakukan dengan tiga rezim pengisian yang berbeda untuk baterai siklik dan menunjukkan bahwa penggunaan tegangan pengisian yang lebih tinggi (mode 14,4 V CV) memberikan masa pakai yang lebih lama dan dalam hal ini kehilangan air dapat diabaikan. Tegangan pengisian dan masa pakai baterai Drysafe Multicraft (12 V, 25 Ah5)
25ºC; Tes C/5 setiap 50 siklus; debit: 5 A sampai 10,2 V; pengisian seperti yang diberi label pada gambar

Tegangan pengisian dan masa pakai baterai Drysafe Multicraft (12 V, 25 Ah5)
Kredit: [R. Wagner, J. Sumber Daya 53 (1995) 153-162]

Pengaruh penambahan timah pada paduan grid positif dalam baterai VRLA

Penambahan timah ke timah murni telah sangat mengurangi masalah yang dialami pada baterai bersepeda dengan kisi-kisi yang terbuat dari logam ini. Sejumlah kecil timah (0,3-0,6 wt.%) meningkatkan penerimaan muatan timbal murni secara signifikan. Paduan dengan kandungan kalsium 0,07% dan timah 0,7% memberikan pertumbuhan paling sedikit ketika diuji sebagai kisi-kisi kosong serta dalam sel-sel yang diuji dengan kehidupan mengapung. [HK Giess, J Sumber Daya 53 (1995) 31-43]

Pengaruh Pemeliharaan Masa Pakai Baterai
Menjaga baterai dalam kondisi baik dengan mengikuti prosedur tertentu akan membantu mewujudkan masa pakai baterai yang diharapkan. Beberapa dari mereka adalah
sebuah. Pembersihan bagian luar secara berkala
B. Biaya bangku berkala (Biaya pemerataan)
C. Pemeriksaan berkala tingkat elektrolit dll.

Pembuatan baterai dilakukan dengan beberapa prosedur quality control dan SOP sehingga menghasilkan produk yang berkualitas. Cacat asli apa pun pasti akan muncul segera setelah baterai diservis atau dalam beberapa hari sejak itu. Semakin berat layanannya, semakin dini cacat akan muncul dengan sendirinya. Kegagalan prematur lebih merupakan indikasi kinerja yang buruk daripada cacat bawaan dalam sistem. Semakin baik perawatannya, semakin tinggi umur baterai.

AGM vs baterai kebanjiran - apa yang perlu Anda ketahui?

Baterai AGM sangat bersih dalam penampilan luar selama masa operasi. Tetapi baterai yang kebanjiran diolesi dengan debu dan semprotan asam selama operasi. Selain itu, terminal dilapisi dengan produk korosi, jika tidak dirawat dengan baik.
Aki AGM dan aki banjir (flat plate) menggunakan plat datar atau plat grid, dengan ketebalan antara 1,2 mm sampai 3,0 mm tergantung pada aplikasinya, baik untuk keperluan starting, lighting and ignition (SLI) maupun untuk keperluan stasioner. Pelat yang lebih tebal digunakan untuk tujuan yang terakhir.

Pada baterai AGM, seluruh elektrolit terdapat pada pelat dan separator. Oleh karena itu tidak ada kemungkinan tumpahan elektrolit korosif, asam sulfat encer. Untuk alasan ini, baterai AGM dapat dioperasikan di semua sisi, kecuali terbalik. Tetapi baterai yang kebanjiran memiliki kelebihan cairan elektrolit dan hanya dapat digunakan dalam posisi tegak. Kita bisa mengukur densitas elektrolit di sel tubular, tapi tidak di sel AGM. Tetapi dengan mengukur rangkaian terbuka yang distabilkan (OCV) baterai, seseorang dapat mengetahui nilai berat jenis pada kondisi itu.

Ada aturan empiris
OCV = Berat jenis + 0,84 untuk sel tunggal
Berat jenis = OCV – 0,84
Untuk baterai 12 Volt, kita harus membagi OCV baterai dengan 6 untuk sampai pada sel OCV.
OCV baterai = 13,2 V
Oleh karena itu sel OCV = 13,3/6 = 2,2 V
Berat jenis = 2,2 V – 0,84 = 1,36
Oleh karena itu Specific Gravity adalah 1.360

Baterai AGM beroperasi dalam atmosfer semi-tertutup dengan katup pelepas satu arah berdasarkan prinsip siklus oksigen dan oleh karena itu kehilangan air dapat diabaikan. Oleh karena itu, tidak ada kebutuhan untuk menambahkan air ke baterai ini. Tetapi baterai yang dibanjiri adalah jenis yang berventilasi dan semua gas yang berkembang selama pengisian yang berlebihan dibuang ke atmosfer; ini mengakibatkan hilangnya air dan karenanya tingkat elektrolit turun sehingga memerlukan penambahan air secara berkala untuk mempertahankan tingkat elektrolit.

Karena sifatnya yang tergenang, sel-sel ini dapat mentolerir pengisian yang berlebihan dan suhu yang lebih tinggi. Jenis ini memiliki pembuangan panas yang lebih baik. Tetapi baterai AGM tidak toleran terhadap operasi suhu tinggi, karena baterai ini secara inheren rentan terhadap reaksi eksotermik karena siklus oksigen internal. Baterai AGM dapat dioperasikan hingga 40ºC, sedangkan tipe lainnya dapat mentolerir hingga 50ºC.

Baterai AGM tikar kaca penyerap - apa yang diserap? Bagaimana? Mengapa penyerap? Rincian lebih lanjut dari pemisah RUPS

Matras kaca penyerap (AGM) adalah nama yang diberikan untuk jenis pemisah serat kaca yang digunakan dalam baterai yang diatur katup (VR). AGM harus menyerap banyak elektrolit (hingga enam kali volume yang terlihat) dan menahannya untuk memfasilitasi reaksi sel. Ini dimungkinkan oleh porositasnya yang tinggi. Dengan menyerap dan menahan elektrolit, baterai menjadi tidak dapat tumpah.

Proses manufaktur penting dari serat kaca mikro yang digunakan untuk pembuatan pemisah AGM ditunjukkan pada gambar. Bahan baku kaca dilebur dalam tungku pada suhu sekitar 1000ºC. Kaca cair kemudian diambil dari busing untuk membentuk serat kaca kasar primer dengan diameter beberapa ratus mikron. Ini kemudian diubah oleh gas pembakaran menjadi serat halus (0,1 hingga 10 m) yang dikumpulkan ke jaring konveyor yang bergerak dengan vakum dari bawah. Metode tradisional pembuatan alas kaca absorptif AGM untuk baterai timbal-asam yang diatur katup adalah dengan memadukan dua atau lebih jenis serat bersama-sama dalam larutan asam berair.

Proses ini mengurangi panjang serat menjadi sekitar 1 hingga 2 mm dan menyebabkan beberapa fibrilasi. Campuran ini disimpan ke salah satu kawat tak berujung yang bergerak atau bekas roto (versi lain dari kawat tak berujung). Lembaran memperoleh konsistensi saat air ditarik; kemudian ditekan dan dikeringkan pada drum yang dipanaskan.

Proses peletakan basah menghasilkan orientasi serat lembaran AGM yang memberikan jaringan anisotropik. Pori-pori dan saluran yang diukur dalam arah z (yaitu, dalam arah vertikal ke bidang lembaran) lebih besar (10 hingga 25 m, 90 % dari total pori-pori) dibandingkan pada bidang x dan y (2 hingga 4 m). Ada sekitar 5% dari pori-pori yang sangat besar antara 30 dan 100 m (mungkin karena efek tepi selama preparasi sampel dan tidak benar-benar mewakili struktur tipikal). Metode pembuatan ini dikenal sebagai proses redaman api.

Langkah pertama dalam produksi AGM adalah dispersi dan agitasi serat kaca dalam sejumlah besar air yang diasamkan. Campuran serat dan air kemudian diendapkan pada permukaan di mana vakum diterapkan dan sebagian besar air dihilangkan. Alas yang terbentuk kemudian sedikit ditekan dan dikeringkan dengan menggunakan gulungan yang dipanaskan. Pada akhir bagian pengeringan, kadar air tikar di bawah 1 wt.%. Perangkat roto-mantan untuk membentuk dan menghilangkan air lembar RUPS ditunjukkan di bawah ini.

Pembuatan Pemisah RUPS
Roto Mantan

D. Separator konvensional memiliki struktur pori yang kecil dan berliku-liku, dengan sedikit atau tanpa variasi arah. Namun AGM yang dibuat dengan peletakan basah bahan micro fiberglass memiliki porositas yang tinggi dan pori-pori yang relatif besar dengan perbedaan arah yang cukup besar. Karakteristik ini mempengaruhi distribusi dan pergerakan gas dan cairan dalam unsur-unsur. [Ken Peters, J. Sumber Daya 42 (1993) 155-164]

Karakteristik penting dari pemisah RUPS adalah:
Saya. Luas permukaan sebenarnya (BET) (m2/g)
ii. Porositas (%)
aku aku aku. Ukuran pori rata-rata (μm)
iv. Ketebalan di bawah kompresi (mm)
v. Berat dasar atau Gramatur (g/m2) (berat lembar RUPS per meter persegi)
vi. Tinggi sumbu (mm) (Tinggi yang dicapai kolom asam ketika sepotong AGM disimpan dalam asam)
vii. Kekuatan tarik

Sifat khas pemisah AGM diberikan dalam tabel berikut:

Ref. W. B hnstedt , J Sumber Daya 78 (1999) 35–40

Properti Satuan pengukuran Nilai
Berat dasar (Gram) g/m2 200
Porositas % 93-95
Rata-rata ukuran pori m 5-10
Ketebalan pada 10kPa mm 1.3
Ketebalan pada 30kPa mm 1.0
Kekuatan tusukan (N) n 7.5

Spesifikasi Pemisah Baterai AGM

Ref: Ken Peters, J. Sumber Daya 42 (1993) 155-164

Properti Satuan Pengukuran Nilai
Luas permukaan
serat kasar m2/g 0.6
serat halus m2/g 2,0 hingga 2,6
Ukuran pori maksimum
serat kasar m 45
serat halus m 14

Tinggi sumbu Pemisah Baterai AGM

Tinggi sumbu, 1.300 asam berat jenis Satuan pengukuran Serat kasar (0,5 m2/g) Serat halus (2,6 m2/g)
1 menit mm 42 33
5 menit mm 94 75
1 jam mm 195 220
2 jam mm 240 370
10 jam mm 360 550

Properti pemisah AGM pilihan

Catatan:
1. Seiring bertambahnya diameter serat, ukuran pori juga bertambah.
2. Dengan bertambahnya diameter serat, kekuatan tarik menurun.
3. Dengan meningkatnya diameter serat, biaya berkurang.
4. Lapisan serat kasar akan mengaduk hingga ketinggian yang terbatas, tetapi dengan kecepatan yang sangat cepat

5. Serat yang lebih halus akan membawa asam ke tingkat yang lebih tinggi, meskipun perlahan
Dengan memasukkan lapisan yang lebih padat (dengan pori-pori kecil, yang dibuat oleh serat kaca yang lebih halus) dalam separator AGM berlapis-lapis, struktur pori keseluruhan yang lebih halus dibuat. Dengan demikian, pori-pori maksimum berkurang setengahnya dan pori-pori rata-rata juga hampir setengahnya. Dampak pada pori-pori minimum adalah pengurangan seperempat. Sinergi yang ada antara serat kaca halus dan kasar terdeteksi di semua karakteristik sumbu AGM berlapis-lapis [AL Ferreira, J Power Sources 78 (1999) 41–45].

Lapisan serat kasar akan mengaduk hingga ketinggian yang terbatas, tetapi dengan kecepatan yang sangat cepat, sedangkan sisi yang lebih halus akan membawa asam ke ketinggian yang lebih tinggi, meskipun lambat. Dengan demikian, keuntungan individu dari kedua jenis serat digabungkan. Berdasarkan sifat wicking yang lebih baik, proses kritis pengisian awal baterai VRLA ditingkatkan dan masalah khusus mengisi pelat tinggi dengan jarak pelat yang rapat berkurang. Ketinggian maksimum setelah periode uji wicking yang diperpanjang ternyata berbanding terbalik dengan ukuran pori. Artinya, semakin kecil pori-pori, semakin besar tinggi wicking.

Gaya kapiler mendikte aliran elektrolit. Distribusi ukuran pori, bahan aktif pelat positif dan negatif hanya memiliki perbedaan minimal antara bidang dimensi. Dalam pelat yang baru terbentuk, sekitar 80% porositas terdiri dari pori-pori yang lebih kecil dari 1 m dibandingkan dengan pori-pori berdiameter 10 hingga 24 m di bidang z dan pori-pori 2 m di dua bidang lainnya. Oleh karena itu asam mengisi pelat (pori-pori kecil) terlebih dahulu (yaitu, pengisian preferensi pelat). Kemudian AGM diisi ke volume kosong yang dihitung membawa AGM ke tingkat sebagian jenuh sehingga “mendorong keluar” elektrolit selama pengisian dapat menyediakan saluran gas untuk transportasi oksigen.

Baterai AGM, perbandingan antara baterai AGM, kebanjiran & Gel

No. Properti Kebanjiran AGM VR VR berbentuk gel
1 bahan aktif Pb/PbO2/H2SO4 Pb/PbO2/H2SO4 Pb/PbO2/H2SO4
2 Elektrolit (asam sulfat encer) Kebanjiran, kelebihan, gratis Diserap dan ditahan oleh pelat dan pemisah Glass Mat (AGM) penyerap Dilumpuhkan dengan membentuk gel dengan bubuk silika halus
3 Ketebalan pelat Tipis - sedang Sedang Tebal
4 Jumlah pelat (untuk baterai berkapasitas sama, dimensi sama) Paling Lagi Paling sedikit
5 Pemeliharaan Ya Nol Nol
6 Kebocoran asam kebocoran Ya Tidak Tidak
7 Stratifikasi elektrolit dalam sel tinggi Sangat tinggi Sedang diabaikan
8 di luar baterai Menjadi berdebu dan disemprot dengan tetesan asam Tidak Tidak
9 Tingkat elektrolit Untuk disesuaikan Tidak perlu Tidak perlu
10 pemisah PE atau PVC atau bahan polimer lainnya Tikar kaca penyerap (AGM) PE atau PVC atau bahan polimer lainnya
11 Gas berevolusi selama pengisian Diventilasi secara stoikimetri ke atmosfer Rekombinasi (siklus oksigen internal) Rekombinasi (siklus oksigen internal)
12 katup pelepas satu arah Tidak tersedia. Buka ventilasi Ya. Katup-diatur Ya. Katup-diatur
13 Resistansi internal Sedang Rendah Tinggi
14 DOD aman 50% 80% 80%
15 Dingin-engkol Oke Baik sekali Tidak cocok
16 Debit tinggi (Daya Tinggi) Bagus Terbaik Sedang
17 Bersepeda dalam Bagus lebih baik Baik sekali
18 Biaya Terendah Sedang Tinggi
19 Pengisian Normal Hati-hati Hati-hati
20 Tegangan pengisian maksimum (baterai 12v 16,5 V 14.4 V 14.4 V
21 Mode pengisian daya Metode apa pun Tegangan konstan (CV) atau CC-CV Tegangan konstan
22 Pengisian yang berlebihan Dapat menahan Tidak bisa Tidak bisa
23 Disipasi panas Baik sekali Tidak buruk Bagus
24 Pengisian cepat Sedang Baik sekali Tidak disarankan

Kesalahpahaman tentang baterai AGM

Pengisian dan pengisi daya
Kesalahpahaman -1
Bisakah baterai agm diisi dengan pengisi daya normal – Salah

Semua baterai memerlukan pengisian bangku (atau pengisian penuh) sesekali untuk menyamakan ketidakseimbangan sel.
Ini dilakukan dengan melepas baterai dari alat dan mengisi daya secara terpisah yang biasanya disebut pengisian bangku.

Baterai AGM tidak terisi daya:
Untuk baterai yang kebanjiran:
Saya. Semua sel dalam baterai harus mencapai tegangan pengisian akhir yang seragam, 16,5 V untuk baterai 12 V.
ii. Semua sel harus mengeluarkan gas secara seragam dan berlimpah pada akhir pengisian.
aku aku aku. Variasi berat jenis dalam sel dan antar sel harus dihilangkan.
iv. Jika fasilitas tersedia, pembacaan potensial kadmium pada pelat positif dan negatif dapat direkam. Untuk pelat positif yang terisi penuh, pembacaan potensial kadmium berada pada kisaran 2,40 hingga 2,45 V dan untuk pelat negatif, nilainya berada pada kisaran 0,2v hingga – 0,22v

baterai agm tidak terisi:
Untuk baterai VRLA AGM:
Saya. Tegangan terminal akan mencapai 14,4 V (untuk baterai 12 V)
ii. Arus pada akhir pengisian akan menjadi sekitar 2 hingga 4 mA per Ah (yaitu, 0,20 A hingga 0,4 A untuk baterai 100 Ah
Nilai tegangan akhir pengisian untuk baterai 12 V bervariasi antara baterai yang dibanjiri dan baterai VR.
Tegangan pengisian maksimum adalah sekitar 16,5 V untuk baterai yang dibanjiri 12 V, sementara hanya 14,4 V untuk baterai VR (baik baterai AGM maupun baterai gel).

Jika pengisi daya arus konstan normal digunakan untuk mengisi daya baterai VR, tegangan dapat melebihi batas 14,4 V. Jika tidak terdeteksi, baterai akan memanas. Namun, nanti baterai menjadi panas dan akhirnya wadah akan menggembung dan juga bisa pecah jika katup pelepas satu arah tidak berfungsi dengan baik. Ini karena reaksi rekombinasi baterai tidak dapat mengatasi kelebihan gas oksigen yang dihasilkan oleh arus pengisian yang lebih tinggi. Secara alami, reaksi rekombinasi bersifat eksotermik (menghasilkan panas). Arus yang lebih tinggi akan menambah panas reaksi ini dan dapat menyebabkan pelarian termal.

Sebaliknya, baterai yang kebanjiran dapat mencapai 16,5 V untuk pengisian penuh dengan penggunaan gas berlebihan tanpa kerusakan hingga 50ºC.
Pengisi daya yang dimaksudkan untuk baterai VRLA adalah pengisi daya yang dikendalikan . Mereka
sebuah. Arus konstan- Tegangan konstan (CC-CV)
atau
B. Pengisi daya tegangan konstan (CV).

Saat mengisi daya, seseorang harus memilih voltase yang sesuai. Untuk baterai 12V, rentang tegangan 13,8 hingga 14,4 V dapat dipilih untuk pengisian penuh. Karena baterai VR AGM dapat menyerap kekuatan arus awal apa pun tanpa kerusakan apa pun, arus awal dapat diatur pada level berapa pun (biasanya 0,4C ampere; tetapi sebenarnya atau pengisian cepat, hingga 5C A). Semakin tinggi tegangan dan arus yang dipilih, semakin rendah waktu yang dibutuhkan untuk pengisian penuh.

Untuk baterai yang terisi penuh, dibutuhkan sekitar 12 hingga 24 jam untuk pengisian penuh. Dalam mode CC-CV, arus awal akan konstan selama sekitar 3 hingga 6 jam, tergantung pada debit sebelumnya. Jika baterai hanya terisi 50% sebelumnya, mode CC akan beroperasi selama sekitar 2 hingga 3 jam dan kemudian beralih ke mode CV. Jika sebelumnya 100% habis, mode CC akan beroperasi selama sekitar 5 hingga 6 jam dan kemudian beralih ke mode CV

Kesalahpahaman Baterai RUPS 2

Baterai AGM atau penggantian baterai gel sama dengan penggantian baterai yang kebanjiran

Baterai berkapasitas setara dapat diganti jika ruangnya ok.
Tetapi kendaraan terbaru (misalnya, GM) memiliki modul sensor baterai pada kabel baterai negatif. Ford memiliki sistem pemantauan baterai (BMS). Pabrikan lain memiliki sistem serupa. Sistem ini memerlukan kalibrasi ulang dengan alat pindai. Hal ini diperlukan karena perbaikan dalam sistem manufaktur. Baterai ini memiliki resistansi internal yang lebih rendah karena pemisah yang lebih baik dan pelat yang lebih tipis dengan formulasi pasta yang ditingkatkan. Jika sistem tidak dikalibrasi ulang, alternator dapat mengisi daya baterai baru secara berlebihan dan menyebabkan baterai rusak segera setelah penggantian.
Jadi, seseorang dapat memasang baterai AGM sebagai pengganti baterai yang dibanjiri OEM. Baterai otomotif AGM akan memberi kendaraan cold cranking ampere (CCA) yang lebih tinggi.

Arti dari muatan penuh:
Untuk baterai yang kebanjiran:
Saya. Semua sel dalam baterai harus mencapai tegangan pengisian akhir yang seragam, 16,5 V untuk baterai 12 V.
ii. Semua sel harus mengeluarkan gas secara seragam dan berlimpah pada akhir pengisian.
aku aku aku. Variasi berat jenis dalam sel dan antar sel harus dihilangkan.
iv. Jika fasilitas tersedia, pembacaan potensial kadmium pada pelat positif dan negatif dapat direkam. Untuk pelat positif yang terisi penuh, pembacaan potensial kadmium berada pada kisaran 2,40 hingga 2,45 V dan untuk pelat negatif, nilainya berada pada kisaran 0,2v hingga – 0,22v

Bisakah Anda mengisi baterai AGM dengan pengisi daya biasa?

Jika pengisi daya arus konstan normal digunakan untuk mengisi baterai AGM VR, tegangan harus dipantau secara ketat. Mungkin melebihi batas 14,4 V. Jika tidak terdeteksi, baterai akan memanas. Namun, nanti baterai menjadi panas dan akhirnya wadah akan menggembung dan juga bisa pecah jika katup pelepas satu arah tidak berfungsi dengan baik. Ini karena reaksi rekombinasi baterai tidak dapat mengatasi kelebihan gas oksigen yang dihasilkan oleh arus pengisian yang lebih tinggi. Secara inheren, reaksi rekombinasi bersifat eksotermik (menghasilkan panas). Arus yang lebih tinggi akan memperburuk situasi dan menambah panas reaksi ini dan dapat menyebabkan pelarian termal.

Oleh karena itu, tidak disarankan untuk menggunakan pengisi daya biasa untuk pengisian baterai AGM.

Tetapi, jika Anda mengikuti prosedur yang diberikan di bawah ini atau mendapat saran dari ahli baterai VRLA, Anda dapat menggunakan pengisi daya biasa dengan sangat hati-hati.

Prosedurnya adalah mengikuti pembacaan tegangan terminal (TV) dan merekamnya pada interval 30 menit. Setelah TV mencapai 14,4 V, arus harus terus-menerus dikurangi agar TV tidak pernah melampaui 14,4 V. Saat pembacaan arus menunjukkan nilai yang sangat rendah (kapasitas baterai 2 hingga 4 mA per Ah), pengisian daya dapat dihentikan. Selain itu, kabel termokopel atau bohlam termometer dapat dipasang ke terminal negatif baterai dan mirip dengan pembacaan TV, pembacaan suhu juga harus dicatat. Suhu tidak boleh melebihi 45ºC.

Bisakah Anda memulai baterai AGM?

Ya, jika peringkat tegangannya sama.
Kimia dari kedua baterai banjir dan AGM adalah sama. Hanya saja, sebagian besar elektrolit diserap dalam RUPS. Oleh karena itu, menggunakan baterai apa pun dengan peringkat tegangan yang sama untuk memulai baterai AGM selama beberapa detik tidak akan membahayakan salah satu baterai.

Bagaimana saya bisa tahu jika saya memiliki baterai AGM?

  • Periksa bagian atas wadah dan juga samping untuk melihat sablon yang menunjukkan bahwa itu adalah baterai VRLA. Jika Anda tidak menemukan perangkat yang dapat diakses pengguna tertulis di bagian atas dan saran untuk tidak menambahkan air, maka itu adalah baterai AGM.
  • Jika ada elektrolit bebas yang terlihat setelah melepas sumbat ventilasi, maka itu juga bukan baterai AGM
  • Papan nama atau sablon pada wadah baterai atau Panduan Pemilik dapat memberikan gambaran yang baik tentang jenis baterai yang dimaksud. Jika Anda tidak memiliki salah satu dari ketiganya, periksa bagian atas baterai apakah ada sistem ventilasi atau sesuatu seperti mata ajaib. Anda juga dapat mencari tanda level elektrolit di sisi wadah baterai. Jika Anda melihat salah satu dari ketiganya (ventilasi, mata ajaib, dan tanda level elektrolit), ini menunjukkan bahwa itu bukan baterai AGM.

Ada metode lain, tetapi memakan waktu. Baterai harus diisi penuh dan setelah periode idle selama 2 hari, tegangan rangkaian terbuka (OCV) diukur.

Jika nilai OCV adalah dari 12,50 hingga 12,75 V, itu mungkin baterai yang kebanjiran
Jika nilai OCV adalah dari 13.00 hingga 13.20 V, itu mungkin baterai VRLA (kapasitas< 24 Ah)
Jika nilai OCV adalah dari 12,80 hingga 12,90 V mungkin baterai VRLA (kapasitas 24 Ah)

Pernyataan ini dibuat dengan asumsi bahwa untuk baterai yang terendam air, berat jenis akhir adalah sekitar 1,250. Untuk baterai VRLA berkapasitas 24Ah dan nilai yang lebih kecil, berat jenis akhir sekitar 1,360 dan untuk baterai VRLA berkapasitas lebih tinggi, berat jenis akhir sekitar 1,300

Bagaimana saya tahu jika baterai AGM saya buruk? baterai agm tidak terisi daya

  • Periksa kerusakan eksternal, retak dan kebocoran atau produk korosi. Jika Anda menemukan salah satu dari ini, baterainya BURUK
  • Ukur OCV baterai. Jika menunjukkan nilai yang lebih rendah dari 11,5 V, kemungkinan besar, itu BURUK. Tetapi sebelum itu, lihat apakah Anda dapat mengetahui tanggal pengiriman atau persediaan. Jika baterai lebih tua dari 3 hingga 4 tahun, itu dapat dianggap BURUK.
  • Sekarang, baterai harus diperiksa untuk penerimaan muatan dengan menggunakan pengisi daya yang output tegangan DC-nya 20 hingga 24 V atau lebih (untuk baterai 12 V). Isi daya baterai selama satu jam, beri waktu istirahat 15 menit dan sekarang ukur OCV. Jika telah meningkat, lanjutkan pengisian daya selama 24 jam dengan metode tegangan konstan, lakukan semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk pengisian daya baterai VR. Setelah memberikan waktu istirahat selama 2 jam, uji kapasitas baterai menggunakan alat apa pun (misalnya, bohlam DC yang sesuai, inverter, lampu darurat, UPS untuk PC, dll). Jika baterai mampu memberikan kapasitas 80% atau lebih, baterai tersebut BAIK.
  • Jika OCV tidak meningkat setelah pengisian 1 jam, berarti baterai tidak dapat diisi daya. Baterai dapat diberi label sebagai BURUK.

Apakah baterai AGM layak? mengapa baterai agm lebih baik?

Ya.
Meskipun biaya baterai sedikit lebih tinggi, perawatan yang diperlukan untuk AGM hampir nol. Tidak perlu mengisi ulang, tidak perlu membersihkan terminal yang terkorosi, lebih sedikit biaya penyetaraan, dll.; biaya operasional selama masa pakai baterai AGM sangat rendah , membawa biaya baterai AGM VR ke tingkat yang sama dengan biaya baterai yang kebanjiran.
Ini sangat menguntungkan ketika tempat itu tidak dapat diakses di daerah terpencil yang tidak dijaga.

Apakah baterai AGM perlu dibuang? Apakah baterai AGM perlu dibuang?

Jika terjadi pengisian berlebih yang berlebihan, katup pelepas satu arah bertekanan rendah yang dipasang di penutup baterai VRLA terbuka dan dipasang kembali setelah melepaskan tekanan berlebih. Oleh karena itu, tidak ada kebutuhan untuk melampiaskan baterai VRLA.
Jika katup tidak berfungsi, tekanan berlebih mungkin tidak dapat dilepaskan dengan mengangkatnya. Jika katup tidak menutup kembali, maka sel juga akan terbuka ke atmosfer dan bahan aktif negatif (NAM) akan habis, sehingga mengakibatkan sulfasi dan pengisian yang tidak mencukupi dan kapasitas baterai menurun.

Bisakah saya mengisi baterai AGM dengan tetesan air?

Ya.
Sebenarnya baterai AGM berada di bawah muatan mengambang di sebagian besar catu daya UPS / darurat. Ketika baterai melayang pada 2,25 hingga 2,3 V per sel, arus tetesan kecil selalu mengalir melalui baterai untuk menjaganya dalam kondisi terisi penuh.
Dalam hal, sejumlah besar baterai tersedia, maka masing-masing baterai juga dapat disimpan di bawah daya tetesan.
Pada tegangan float-charge tipikal 2,25 V per sel, arus float berada pada 100 hingga 400 mA per 100 Ah untuk baterai VR AGM. Dibandingkan dengan arus float ekuilibrium baterai yang terendam banjir sebesar 14 mA per 100 Ah, arus float baterai VR yang lebih tinggi disebabkan oleh efek siklus oksigen.

[RF Nelson di Rand, DAJ; Moseley, PT; Garche J ; Parker, CD (Eds.) Baterai Asam Timbal yang Diatur Katup , Elsevier, New York, 2004, hlm. 258].

Kapan baterai agm mati? Bisakah baterai AGM yang mati diisi? dapatkah Anda menghidupkan kembali baterai agm yang mati?

Ya . Kami dapat mengatakan dengan pasti hanya setelah mengisi daya baterai selama beberapa waktu. Itu juga tergantung pada usia baterai.
Baterai AGM yang mati memiliki resistansi internal yang sangat tinggi. Untuk mengatasi hambatan internal yang tinggi ini, diperlukan pengisi daya baterai yang dapat mensuplai 4 V per sel keluaran DC, dengan amperemeter digital dan voltmeter digital.

Saat mengisi baterai AGM yang mati, untuk memulai, tegangan terminal (TV) akan sangat tinggi (setinggi 18-20 V untuk baterai 12 V) dan arus hampir nol. Jika baterai mampu dihidupkan kembali, TV akan turun perlahan (hampir 12 V) dan ammeter secara bersamaan akan mulai menunjukkan arus. Ini menunjukkan bahwa baterai menjadi hidup. TV perlahan akan mulai meningkat sekarang dan pengisian daya akan dilanjutkan dan diselesaikan dengan cara biasa.

Cara yang tidak biasa adalah dengan hati-hati melepas katup ventilasi dan menambahkan sedikit air pada satu waktu sampai kita melihat beberapa tetes kelebihan air. Sekarang, tanpa mengganti katup, isi baterai dengan mode arus konstan (C/10 ampere) hingga tegangan terminal mencapai nilai yang lebih tinggi dari 15 V (Ingat, kami belum menutup katup). Berikan sedikit waktu istirahat dan keluarkan baterai melalui tahanan atau bohlam yang sesuai. Ukur waktu pengosongan untuk mencapai 10,5 V dalam kasus baterai 12 V). Jika memberikan lebih dari 80% dari kapasitas, itu dihidupkan kembali. Harap mengambil tindakan pencegahan keamanan pribadi setiap saat.

Berapa voltase baterai AGM yang terisi penuh? pengosongan baterai agm - baterai agm tegangan rendah

Baterai yang terisi penuh di bawah operasi siklik akan memiliki Tegangan Terminal (TV) 14,4 V (untuk baterai 12V). Setelah sekitar 48 jam waktu istirahat, TV akan stabil pada 13,2V (jika berat jenis untuk pengisian awal adalah 1,360) (1,360 + 0,84 = 2,20 per sel. Untuk baterai 12V, OCV = 2,2 *6= 13.2V). Jika kapasitas baterai lebih tinggi dari 24Ah, berat jenis akan menjadi 1,300. Oleh karena itu OCV yang distabilkan akan menjadi 12,84V

Berapa tegangan pengisian maksimum untuk baterai AGM 12 volt?

Baterai AGM yang dimaksudkan untuk operasi siklik harus diisi dalam mode potensial konstan atau tegangan konstan (mode CV), pada 14,4 hingga 14,5 V dengan arus awal biasanya dibatasi hingga 0,25 C ampere (yaitu, 25 ampere untuk baterai 100 Ah) Beberapa pabrikan mengizinkan hingga 14,9 V dengan arus awal dibatasi hingga 0,4 C untuk penggunaan siklik (yaitu, 40 ampere untuk baterai 100 Ah). [panasonic-batteries-vrla-for-professionals_interactive Maret 2017, hal.22]

Apa yang menyebabkan baterai AGM gagal?

Baterai asam timbal yang diatur katup (VRLA) telah diusulkan sebagai sumber energi untuk beberapa aplikasi karena kinerja dayanya yang baik dan harganya yang murah. Mereka juga sangat cocok untuk aplikasi float. Sayangnya, bagaimanapun, pemanfaatan intensif massa aktif positif (terutama pada tingkat debit yang tinggi) menyebabkan pelunakan bahan ini dan, dengan demikian, mengurangi masa pakai baterai. Juga, pertumbuhan jaringan dan korosi jaringan, kehilangan air dan sulfat karena stratifikasi dan pengisian yang tidak mencukupi adalah beberapa mekanisme kegagalan. Sebagian besar kegagalan terkait dengan pelat positif.

Korosi, pertumbuhan jaringan dan ekspansi dan pelunakan bahan aktif positif
Dalam pengoperasian baterai, kecenderungan pertumbuhan kisi-kisi positif terlihat selama pengisian dan pengosongan berulang, yang menyebabkan pertumbuhan kisi-kisi secara horizontal dan vertikal. Kisi-kisi terkorosi selama masa pakai baterai. Sebagai akibat dari pertumbuhan jaringan ini, kontak antara PAM dan jaringan terputus, mengakibatkan penurunan kapasitas.

Pertumbuhan grid dapat menyebabkan hubungan pendek internal antara pelat positif dan tali negatif sel. Melanjutkan pengisian bank sel/baterai dengan satu atau dua sel hubung singkat akan memperburuk kenaikan suhu dan menyebabkan pelarian termal.

Pengeringan (kehilangan air) dan Thermal runaway di baterai

Pengeringan juga merupakan masalah dengan baterai AGM. Hal ini disebabkan pengisian dengan tegangan tinggi yang tidak tepat, dikombinasikan dengan suhu yang lebih tinggi. Karena pengeringan, laju reaksi rekombinasi meningkat dan kenaikan suhu yang diakibatkannya memperburuk situasi, menyebabkan pelarian termal.

Penyebab lainnya adalah tidak berfungsinya katup. Jika tidak menutup dengan benar setelah dibuka, oksigen atmosfer (udara) memasuki sel dan mengoksidasi NAM yang menghasilkan sulfasi. Gas akan dibuang dan mengering akan terjadi. Pengeringan memungkinkan rekombinasi oksigen berlangsung pada kecepatan tinggi
laju yang menghasilkan peningkatan suhu.

Stratifikasi asam dalam baterai AGM

Kecenderungan elektrolit asam sulfat untuk meningkatkan kepadatan saat kita turun ke kedalaman sel yang tinggi dikenal sebagai stratifikasi. Gradien konsentrasi (‘stratifikasi asam’) terjadi dengan mudah dalam elektrolit sel yang tergenang. Saat sel diisi, asam sulfat diproduksi pada suhu tinggi
konsentrasi berdekatan dengan permukaan pelat dan tenggelam ke dasar sel karena memiliki kerapatan relatif lebih tinggi daripada sisa elektrolit. Jika dibiarkan tidak dikoreksi, situasi ini akan menyebabkan penggunaan bahan aktif yang tidak seragam (dengan kapasitas yang berkurang), memperburuk korosi lokal dan, akibatnya, memperpendek umur sel.

Sel yang tergenang secara berkala diatur untuk menghasilkan gas selama pengisian, yang mengaduk elektrolit dan mengatasi masalah ini. Imobilisasi elektrolit dalam sel VRLA dengan pemisah AGM mengurangi kecenderungan stratifikasi asam tetapi juga menghilangkan kemungkinan solusi untuk masalah tersebut karena penggunaan gas bukan pilihan. Elektrolit berbentuk gel praktis menghilangkan efek stratifikasi karena molekul asam yang diimobilisasi dalam gel tidak bebas bergerak di bawah pengaruh gravitasi.

Kebocoran karena cacat produksi pada Baterai AGM

Desain atau pengerjaan yang tidak tepat dapat menyebabkan kebocoran segel penutup pilar. Tutup segel wadah juga bisa bocor. (kerusakan manufaktur). Pemilihan katup yang salah atau tidak tepat atau tidak berfungsinya katup juga dapat menyebabkan kebocoran gas ke atmosfer. Non-penutupan setelah pembukaan katup dapat mengakibatkan pengeringan dipercepat dan kehilangan kapasitas.
Kerusakan mekanis dapat menyebabkan sel bocor yang menyebabkan kegagalan yang serupa dengan pilar untuk menutupi kebocoran. Pertumbuhan grid dapat menghasilkan retakan pada wadah. Lapisan asam sedikit dapat terbentuk di sekitar retakan karena aksi kapiler. Jika film asam bersentuhan dengan komponen logam yang tidak berinsulasi, arus gangguan tanah dapat menyebabkan pelarian termal atau bahkan kebakaran [panasonic-batteries-vrla-for-professionals_interactive Maret 2017, hlm. 25].

Korosi batang grup negatif pada Baterai AGM

Sambungan batang grup ke lug pelat dapat terkorosi dan mungkin terputus. Paduan batang grup harus ditentukan dengan benar dan sambungan antara batang grup dan lug pelat harus dibuat dengan hati-hati, terutama jika ini adalah operasi manual.

Apa yang harus dibaca baterai AGM 12 volt saat terisi penuh?

Saat mengisi daya dan pada atau mendekati akhir pengisian daya, tegangan terminal (TV) dapat membaca 14,4 untuk pengisian penuh.
Tegangan rangkaian terbuka (OCV) perlahan-lahan akan berkurang dan akan stabil setelah sekitar 48 jam pada nilai OCV. Dinilai, dalam arti bahwa OCV tergantung pada berat jenis elektrolit yang awalnya digunakan.
OCV baterai = 13.2V jika berat jenis yang digunakan adalah 1,360. Jika berat jenis adalah 1,300 OCV akan menjadi 12,84V

Bisakah Anda memasang baterai AGM di mobil mana pun?

Ya. Asalkan, kapasitasnya sama dan kotak baterai menampung baterai baru.
Sebaiknya pantau Tegangan Terminal (TV) saat sedang diisi oleh alternator selama beberapa jam dalam kondisi terisi penuh. TV tidak boleh melebihi 14,4 V. Maka boleh saja menggunakan baterai itu di kendaraan tertentu.
Jika mobil baru model terbaru baterai memerlukan kalibrasi ulang dengan alat scan.

Mengapa baterai AGM begitu mahal?

Baterai AGM lebih mahal daripada baterai yang kebanjiran tetapi lebih murah daripada baterai gel.
Alasan berikut berkontribusi pada biaya yang lebih tinggi:
Saya. Kemurnian bahan.
(a) Semua bahan yang masuk ke baterai AGM lebih mahal. Paduan timbal-kalsium lebih mahal daripada paduan antimon rendah konvensional. Paduan ini lebih disukai dibuat dari timah primer. Komponen timah dalam paduan kisi positif adalah barang yang paling mahal. Timah ditambahkan 0,7-1,5% dalam paduan grid positif. Harga pasar India untuk Timah pada Mei 2020 adalah Rs.1650 (LME 17545 USD per ton pada 10-7-2020).
(b) Oksida lebih disukai dibuat dari 4Nine (99,99%) timbal utama, yang menambah biaya.
(c) RUPS lebih mahal.

(d) Asam untuk pembuatan elektrolit dan untuk proses lainnya lebih murni daripada yang digunakan dalam baterai konvensional.
(e) Plastik ABS lebih mahal.
(f) Katup harus diperiksa kinerjanya satu per satu.
(g) Paduan COS juga mahal
ii. Biaya pemrosesan
(a) Alat kompresi khusus digunakan untuk perakitan sel.
(b) Diperlukan pengisian asam yang akurat dan dingin
(c) Baterai AGM didaur ulang beberapa kali sebelum pengiriman
(d) Area perakitan harus dijaga bebas dari debu untuk menjaga tingkat self-discharge ke tingkat yang rendah.
Ini adalah penyebab tingginya biaya baterai AGM.

Apakah baterai AGM lebih baik daripada sel yang dibanjiri asam timbal?

Ya.
Saya. Baterai AGM tidak dapat tumpah. Tidak ada persyaratan untuk mengisi ulang dengan air sesekali.
ii. Mereka lebih tahan terhadap getaran. Ini adalah aplikasi yang sangat berguna seperti kapal trailer dan di mana jalan bergelombang dengan beberapa lubang.
aku aku aku. Karena baterai AGM menggunakan paduan murni dan bahan murni, mereka melakukan adonan sehubungan dengan self-discharge. Baterai ini dapat dibiarkan tanpa pengawasan untuk waktu yang lebih lama daripada baterai yang kebanjiran.
iv. Baterai AGM dapat ditempatkan di bagian mobil yang lebih dingin (bukan dipasang di kompartemen mesin yang panas), sehingga mengurangi suhu pengoperasian baterai.

v. Biaya perawatan baterai AGM lebih rendah dan dihitung selama masa pakai baterai, biaya awal yang lebih tinggi diimbangi dengan penghematan ini.
vi. Baterai AGM dapat menerima arus pengisian yang lebih tinggi karena resistansi internalnya yang lebih rendah)

Apakah baterai siklus dalam merupakan baterai AGM?

Semua baterai siklus dalam tidak perlu baterai AGM.
Baterai siklus dalam dapat berupa jenis baterai apa pun seperti timbal-asam atau Li-ion atau bahan kimia lainnya.

Apa itu baterai siklus dalam?

Baterai siklus dalam dapat menghasilkan setiap kali sekitar 80% dari kapasitas pengenalnya selama masa pakainya. Baterai mengharuskannya diisi ulang setiap kali setelah habis.
Sebagian besar orang yang mencari untuk membeli baterai berakhir dengan baterai timbal-asam otomotif, karena itu adalah yang termurah yang tersedia. Jika pelanggan menginginkan baterai untuk siklus berulang, ia harus mencari baterai yang cocok untuk aplikasi siklus.
Baterai AGM dengan label “baterai dalam-siklus” jelas merupakan baterai siklus dalam. Baterai semacam itu selalu memiliki pelat yang lebih tebal daripada baterai otomotif.

Berapa volt yang harus dibaca baterai 12 volt?

Baterai 12 volt harus membaca lebih dari 12V jika dalam kondisi baik.
Tabel berikut memberikan beberapa nilai:

Sl Tidak Jenis baterai Tegangan rangkaian terbuka (V) Catatan
1 Otomotif 12.40 hingga 12.60 Kondisi terisi penuh
2 Otomotif 12 Kondisi habis penuh
3 Baterai RUPS 13,0 hingga 13,2 Baterai dengan kapasitas 24Ah. Kondisi terisi penuh
4 Baterai RUPS 12,7 hingga 12,8 Baterai dengan kapasitas 24Ah Kondisi terisi penuh
5 Baterai VR berbentuk gel 12,7 hingga 12,8 Kondisi terisi penuh
6 Baterai AGM/Baterai Gel 12.0 Kondisi habis penuh
7 Baterai inverter 12.4 hingga 12.6 Kondisi terisi penuh
8 Baterai inverter 12 Kondisi habis penuh

Seberapa jauh Anda dapat melepaskan baterai AGM?

Seperti halnya baterai lainnya, baterai AGM 12V dapat dikosongkan hingga 10,5V (1,75 V per sel) pada arus rendah (laju hingga 3 jam) dan untuk laju pengosongan yang lebih tinggi hingga 9,6V (1,6 V per sel). Pelepasan lebih lanjut akan membuat tegangan terminal turun dengan sangat cepat. Tidak ada energi yang berarti dapat diperoleh di luar nilai tegangan akhir ini.

Berapa volt baterai AGM yang terisi penuh?

Baterai yang terisi penuh (di bawah operasi siklik ) akan memiliki TV 14,4 V (untuk baterai 12 V). Setelah sekitar 48 jam istirahat, TV akan stabil pada 13,2 ± 0,5 V (jika berat jenis untuk pengisian awal adalah 1,360, biasanya untuk baterai AGM yang memiliki kapasitas £ 24 Ah) (1,360 + 0,84 = 2,20 per sel. Untuk 12 V baterai, OCV = 2,2 *6= 13,2 V).

Jika kapasitas baterai lebih tinggi dari 24 Ah, berat jenis akan menjadi 1,300. Oleh karena itu OCV yang distabilkan akan menjadi 12,84 ± 0,5 V.

Baterai yang dioperasikan dengan pelampung akan memiliki tegangan pengisian pelampung sebesar 2,25 hingga 2,3 V per sel (13,5 hingga 13,8 V untuk baterai 12 V). Nilai tegangan yang distabilkan akan seperti yang diberikan di atas. Selalu akan menjadi 12,84 ± 0,5 V.

Bisakah baterai AGM meledak?

Ya kadang kadang.
Tidak ada bahaya ledakan karena penyerangan dengan gas sangat terbatas. Meski begitu, sebagian besar Baterai VRLA telah dilengkapi dengan ventilasi tahan ledakan untuk perlindungan terhadap ledakan jika terjadi penyalahgunaan oleh pengguna.
Jika baterai diisi dengan tidak benar atau jika komponen pengisi daya pada inverter/UPS tidak berfungsi dengan benar, arus pengisian akan mendorong baterai ke kondisi pelarian termal dan baterai dapat meledak.
Jika terminal juga mengalami korsleting (penggunaan baterai yang menyalahgunakan), baterai dapat meledak. Jika ada retakan atau penyambungan bagian yang tidak tepat saat timah terbakar (“lasan dingin”), retakan ini akan menjadi penyebab kebakaran dan akibatnya baterai dapat meledak.

Penyebab utama ledakan di dalam atau di dekat baterai adalah terciptanya “Percikan”. Percikan api dapat menyebabkan ledakan jika konsentrasi gas hidrogen di baterai atau sekitarnya sekitar 2,5 hingga 4,0% volume. Batas bawah campuran hidrogen yang mudah meledak di udara adalah 4,1%, tetapi, untuk alasan keamanan, hidrogen tidak boleh melebihi 2%. Batas atas adalah 74%. Ledakan hebat terjadi dengan kekerasan ketika campuran mengandung 2 bagian hidrogen menjadi 1 bagian oksigen. Kondisi ini akan berlaku bila baterai yang kebanjiran diisi daya secara berlebihan dengan sumbat ventilasi yang disekrupkan dengan erat ke penutupnya.

Bagaimana Anda mengisi baterai AGM?

Semua baterai VRLA harus diisi dengan salah satu dari dua metode berikut:
sebuah. Metode tegangan konstan arus konstan (CC-CV)
B. Metode tegangan konstan (CV)
Jika tegangan pengisian oleh CV adalah 2,45 V per sel, arus (0,4CA) akan tetap konstan selama sekitar satu jam dan kemudian mulai menurun dan stabil pada sekitar 4 mA/Ah setelah sekitar 5 jam. Jika tegangan pengisian adalah 2,3 V per sel, arus (0,3CA) akan tetap konstan selama sekitar dua jam dan kemudian mulai menurun dan stabil pada beberapa mA setelah sekitar 6 jam.

Demikian juga, durasi arus akan tetap konstan tergantung pada arus awal, seperti 0,1CA, 0,2CA, 0,3CA dan 0,4CA dan juga tegangan muatan, seperti 2,25 V, 2,30 V, 2,35, 2,40 Vans 2,45 V Semakin tinggi arus atau tegangan awal, semakin kecil waktu tinggal di tingkat arus tersebut.
Juga, waktu untuk pengisian penuh akan lebih sedikit jika arus atau tegangan yang dipilih lebih tinggi.
Baterai VRLA tidak membatasi arus awal; maka arus awal yang lebih tinggi akan mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk pengisian penuh.

Dalam muatan CC, tegangan biasanya tidak dikontrol. Oleh karena itu bahaya sel yang tersisa untuk waktu yang cukup lama pada tegangan tinggi adalah mungkin. Kemudian gassing dan korosi grid dapat terjadi. Di sisi lain, mode pengisian CC memastikan bahwa semua sel akan dapat mencapai pengisian penuh pada setiap siklus atau selama pengisian apung. Overcharge dimungkinkan selama pengisian CC. Di sisi lain, pengisian daya yang kurang adalah bahaya utama dengan mode CV

Pro & Kontra Baterai AGM

Keuntungan Kerugian

KEUNTUNGAN:

1 Baterai AGM sangat cocok untuk pembuangan daya tinggi karena resistansi internalnya yang rendah dan di tempat-tempat di mana asap dan semprotan asam yang mengganggu dilarang.
2 Baterai AGM tidak dapat tumpah dan tidak memerlukan penambahan air secara berkala. Oleh karena itu mereka bebas perawatan dalam pengertian ini.
3 Baterai AGM dapat digunakan secara miring, kecuali terbalik. Ini adalah keuntungan dalam memasangnya di dalam alat
Baterai 4 AGM dapat dipasang di mana saja di dalam mobil, tidak harus di kompartemen mesin.

Baterai AGM 5 sangat tahan terhadap getaran karena metode pembuatannya menggunakan AGM dan kompresi. Oleh karena itu sangat cocok untuk kapal laut dan di tempat-tempat di mana jalannya terkenal dengan lubang, pasang surut.
Baterai 6 AGM memiliki masa pakai yang lebih lama dibandingkan dengan baterai yang kebanjiran. Pelatnya relatif lebih tebal. Pelat yang lebih tebal berarti umur yang lebih panjang. Pengguna tidak dapat mengutak-atik baterai atau elektrolitnya dan menambahkan kotoran sehingga menyebabkan kegagalan prematur.

7 Karena baterai AGM dibuat dengan bahan yang sangat murni dalam suasana yang bersih, tingkat pelepasan sendiri sangat rendah. Tingkat baterai AGM adalah 0,1% per hari sementara itu hampir 10 kali lipat untuk baterai yang kebanjiran. Jadi, baterai yang dimaksudkan untuk penyimpanan lama membutuhkan pengisian daya yang lebih jarang. Kehilangan hanya 30% setelah 12 bulan jika disimpan pada suhu 25ºC dan pada 10ºC hanya 10 %.
8 Karena stratifikasi diabaikan, biaya pemerataan yang lebih rendah diperlukan.

9 Evolusi gas hidrogen selama float dikurangi dengan faktor 10 dalam kasus baterai AGM. Ventilasi ruang baterai dapat dikurangi dengan faktor 5 sesuai dengan standar keselamatan EN 50 272-2.
10 Tidak diperlukan perlindungan asam pada lantai dan permukaan lain di ruang baterai.

KEKURANGAN:

1. Kerugiannya minimal. Biaya baterai relatif lebih tinggi.
2. Jika pengisian daya dilakukan secara kasar atau jika pengisi daya tidak berfungsi dengan baik, baterai dapat menggembung, meledak, atau terkadang meledak.
3. Dalam hal aplikasi SPV, baterai AGM tidak 100% efisien. Sebagian energi hilang dalam proses charge-discharge. Mereka adalah 80-85% efisien. Kami dapat menjelaskannya dalam baris berikut: Pertimbangkan bahwa panel SPV menghasilkan energi 1000 Wh, baterai AGM hanya dapat menyimpan 850Wh karena ketidakefisienan yang disebutkan di atas.

4. Masuknya oksigen melalui kebocoran dalam wadah, tutup atau bushing tiang melepaskan pelat negatif.
5. Polarisasi pelat negatif berkurang karena rekombinasi oksigen pada pelat negatif. Dalam desain sel yang tidak tepat, polarisasi negatif hilang dan pelat negatif terlepas, meskipun tegangan float berada di atas rangkaian terbuka.
6. Untuk menghindari pengeringan, suhu pengoperasian maksimum dikurangi dari 55°C menjadi 45°C.
7. Sel VRLA tidak memungkinkan kemungkinan inspeksi yang sama seperti pengukuran kepadatan asam dan inspeksi visual, sehingga kesadaran akan baterai yang berfungsi penuh berkurang

Apakah baterai AGM memerlukan perawatan?

Tidak. Tapi, mereka membutuhkan biaya penyegaran jika tetap tidak digunakan. Baterai dapat dibiarkan menganggur selama maksimal 10 hingga 12 bulan pada suhu normal. Pada suhu yang lebih rendah, kehilangan akan jauh lebih sedikit.

Bagaimana Anda memelihara baterai AGM?

Biasanya, tidak ada kebutuhan untuk pemeliharaan baterai AGM. Meskipun pabrikan VRLAB menyatakan bahwa tidak perlu menyamakan muatan selama operasi pengisian daya mengambang, untuk mendapatkan masa pakai baterai yang lebih lama, lebih baik untuk mengisi daya baterai sekali dalam 6 bulan (baterai lebih tua dari 2 tahun) atau 12 bulan ( baterai baru). Ini untuk menyamakan semua sel dan membawanya ke State-of-charge (SOC) yang sama.

Apakah Anda perlu mengisi baterai AGM baru?

Umumnya, semua baterai kehilangan kapasitasnya karena self-discharge selama penyimpanan dan transportasi. Oleh karena itu, disarankan untuk memberikan biaya penyegaran selama beberapa jam tergantung pada waktu yang berlalu antara tanggal pembuatan dan pemasangan/pengoperasian. Sel 2 V dapat diisi pada 2,3 hingga 2,4 V per sel hingga tegangan terminal membaca nilai yang ditetapkan dan mempertahankannya pada tingkat ini selama 2 jam.

Apakah baterai AGM lebih aman?

Baterai AGM (dan baterai gel) jauh lebih aman daripada baterai yang kebanjiran. Mereka tidak tumpah dan tidak memancarkan gas hidrogen (jika diisi dengan benar mengikuti instruksi pabrik). Jika pengisi daya biasa atau normal digunakan untuk mengisi daya baterai AGM, berhati-hatilah agar suhu tidak melebihi 50ºC dan tegangan terminal melebihi 14,4 V (untuk baterai 12V).

Berapa tegangan float untuk baterai AGM?

Sebagian besar pabrikan menetapkan 2,25 hingga 2,30 V per sel dengan kompensasi suhu – 3 mV/sel (titik referensi adalah 25ºC).
Untuk baterai siklik, tegangan pengisian dalam mode CV adalah 2,40 hingga 2,45 per sel (14,4 hingga 14,7 V untuk baterai 12V).
Pada tegangan float-charge khas 2,25 V per sel, baterai VRLA memiliki arus float 45 mA per 100 Ah karena efek siklus oksigen, dengan input energi setara 101,3 mW (2,25*45). Dalam baterai yang dibanjiri setara, arus float adalah 14 mA per 100 Ah, yang sesuai dengan input energi sebesar 31,5 mW (2,25V*14 mA).

Dengan demikian arus float VRLA lebih dari tiga kali.

Kredit: [RF Nelson di Rand, DAJ; Moseley, PT; Garche J ; Parker, CD (Eds.) Baterai Asam Timbal yang Diatur Katup , Elsevier, New York, 2004, hlm. 258].

Bisakah saya menggunakan trickle charger pada baterai AGM?

Ya. Apa itu biaya tetesan? Ini adalah metode memberikan muatan terus menerus menggunakan arus kecil. Ini untuk mengkompensasi self-discharge di baterai AGM ketika tidak terhubung ke beban apa pun.

Ini adalah artikel panjang yang tak terduga!! Semoga Anda menyukainya!

Please share if you liked this article!

Did you like this article? Any errors? Can you help us improve this article & add some points we missed?

Please email us at webmaster @ microtexindia. com

On Key

Hand picked articles for you!

Kendaraan elektrik

Kendaraan Listrik – Baterai

Kendaraan Listrik – kebutuhan baterai Sejak dahulu kala, manusia telah menciptakan mesin yang lebih baru untuk meningkatkan kenyamanan hidupnya dan memiliki lebih banyak produktivitas di

Baterai nikel metal hidrida FB

Baterai Nickel Metal Hydride (Baterai NiMH)

Teknologi Baterai Nickel Metal Hydride (baterai NiMh bentuk penuh) Pekerjaan perintis pada Baterai Nickel Metal Hydride dilakukan di Battelle Geneva Research Center dimulai setelah penemuannya

Baterai Penyimpanan Timbal

Baterai Penyimpanan Timbal – Instalasi

Pemasangan & commissioning baterai penyimpanan timbal Panduan untuk Instalasi & commissioning bank baterai penyimpanan timah besar.Baterai penyimpanan timbal atau baterai stasioner disebut demikian, berdasarkan fungsi

Baterai pelat berbentuk tabung

Pelat berbentuk tabung

Pelat tubular: baterai tubular tinggi vs baterai pelat datar 1. Apa itu baterai pelat tubular? Pengantar baterai Ada beberapa jenis sumber daya elektrokimia (juga dikenal

Bergabunglah dengan Buletin kami!

Bergabunglah dengan milis kami yang terdiri dari 8890 orang luar biasa yang mengikuti pembaruan terbaru kami tentang teknologi baterai

Baca Kebijakan Privasi kami di sini – Kami berjanji tidak akan membagikan email Anda kepada siapa pun & kami tidak akan mengirim spam kepada Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Do you want a quick quotation for your battery?

Please share your email or mobile to reach you.

We promise to give you the price in a few minutes

(during IST working hours).

You can also speak with our VP of Sales, Balraj on +919902030022