Asal-usul baterai asam timbal
Contents in this article

Asal-usul baterai asam timbal

Benar untuk dikatakan bahwa baterai adalah salah satu inovasi utama yang digabungkan dengan teknologi lain untuk membentuk dunia industri modern. Dari industri hingga domestik hingga penggunaan pribadi, mereka benar-benar memberi kita kebebasan dan kemungkinan yang tidak mungkin terjadi tanpa penyimpanan energi portabel dan stasioner.

Sangat jelas bagi manusia modern mana pun, bahwa perjalanan baterai ke lebih banyak aspek kehidupan kita sehari-hari meningkat pesat, dari penggunaan sel tunggal pada perangkat genggam seperti alkaline AA untuk mouse komputer atau sel tombol seng-udara yang digunakan dalam jam tangan, ke Sistem Penyimpanan Energi Baterai (BESS) skala megawatt. Terlepas dari banyaknya kimia dan aplikasi, ini adalah kimia baterai asam timbal yang masih, setelah 160 tahun sejak penemuannya, penyedia energi tersimpan paling produktif di planet ini. Ara. 1 menunjukkan rincian penjualan baterai menurut jenis dan MWh yang terjual selama 27 tahun terakhir

baterai asam timbal

Ini mengejutkan beberapa orang yang berpikir bahwa li-ion adalah teknologi dengan penjualan tertinggi. Ini benar tetapi hanya dalam nilai, bukan dalam kapasitas. Karena biaya per kWh yang lebih tinggi, baterai Lithium-ion memiliki nilai penjualan yang lebih tinggi dan pendapatan yang lebih besar daripada baterai asam timbal. Namun, ini adalah salah satu alasan mengapa baterai asam timbal (BAL) telah bertahan begitu lama dalam lingkungan komersial yang sangat kompetitif dan berubah.

Di blog ini, kita melihat penemuan baterai asam timbal – baterai penyimpanan elektrokimia, dan menelusuri asal-usulnya sepanjang sejarah, dari contoh sel elektrokimia pertama yang diketahui hingga versi VRLA dan bipolar modern.

Pada tahun 1749, Benjamin Franklin, polymath AS, pertama kali menggunakan istilah “baterai” untuk menggambarkan satu set kapasitor terkait yang ia gunakan untuk eksperimennya dengan listrik. Kapasitor ini adalah panel kaca yang dilapisi dengan logam di setiap permukaannya. Kapasitor ini diisi dengan generator statis dan dibuang dengan menyentuh logam ke elektroda mereka. Menghubungkan mereka bersama-sama dalam “baterai” memberikan pelepasan yang lebih kuat. Awalnya memiliki arti umum “sekelompok dua atau lebih objek serupa yang berfungsi bersama”, seperti dalam baterai artileri, istilah ini digunakan untuk tiang volta dan perangkat serupa di mana banyak sel elektrokimia dihubungkan bersama.

Baterai asam timbal adalah perangkat penyimpanan elektrokimia dan dengan demikian memiliki prinsip yang sama dalam menyediakan arus dan tegangan listrik seperti semua baterai elektrokimia lainnya, beberapa di antaranya mendahului adopsi baterai asam timbal sebagai metode penyimpanan dan pengiriman listrik. Namun, itu adalah baterai pertama yang dapat diisi ulang. Ini berarti dapat digunakan berkali-kali dan dibawa kembali ke status pengisian penuh bila diperlukan. Inilah yang membedakannya dari kimia baterai lain pada masanya.

Kembali ke saat sel elektrokimia pertama ditemukan sedikit kontroversial. Ada penemuan Babilonia kuno yang diklaim beberapa orang sebagai sel elektrokimia yang berfungsi. Ara. 2 adalah gambar dari apa yang dikenal sebagai “Baterai Baghdad”. Tidak ada konsensus bahwa kapal ini digunakan sebagai baterai atau memiliki tujuan elektrokimia. Namun, jika diisi dengan elektrolit seperti asam asetat, mereka akan menghasilkan arus dan tegangan. Dua logam berbeda dalam konduktor ionik – bagaimana mungkin tidak?

Apa pun kasus sebenarnya, kita perlu mempercepat hampir 3.000 tahun ke abad ke-18 ketika dua orang Belanda, Musschenbroek dan Cunaeus, bersama dengan ilmuwan Jerman Ewald Georg von Kleist, membuat versi yang berfungsi dari toples Leydon. Ini pada dasarnya adalah sebuah kapasitor dan masih bukan baterai yang sebenarnya. Adalah orang Prancis Allesandro Volta yang menemukan apa yang kita sebut sel elektrokimia pertama pada tahun 1800, sekarang dikenal sebagai Tumpukan Volta Volta, Ini pada dasarnya adalah menara vertikal cakram tembaga dan seng bergantian dengan kain direndam air garam di antara mereka, Gambar 3

Masalah praktis dengan baterai pertama ini cukup jelas (samping celana pendek dari elektrolit bocor, menjaga kain lembab dll). Namun, itu menghasilkan kejutan besar, dan ketika koneksi seri antara sel-sel individu dibuat, itu memberikan kejutan yang lebih besar. Namun, itu bukan cara yang ideal untuk menyimpan dan menyalurkan listrik. Beberapa perbaikan dilakukan pada desain yang memungkinkan baterai dibuat dengan menghubungkan sel-sel yang terdapat dalam stoples kaca individu dan itu adalah seorang Skotlandia – William Cruickshank, yang membuat konstruksi kotak dan meletakkan pelat di sisinya alih-alih di tumpukan. Ini dikenal sebagai baterai palung dan, pada kenyataannya, merupakan pendahulu dari hampir semua konstruksi baterai modern.

Namun, masalah besar dengan salah satu dari desain ini, adalah bahwa mereka tidak dapat diisi ulang. Satu debit dan Anda harus memasang pelat dan elektrolit baru dan mulai lagi. Bukan solusi praktis untuk menyimpan dan menyediakan listrik.

Baru pada tahun 1859 seorang Prancis, Gustav Planté, menemukan sel elektrokimia isi ulang pertama di dunia. Ini adalah lembaran ganda timbal yang dililit secara spiral yang dipisahkan oleh strip karet, direndam dalam elektrolit asam sulfat dan terkandung dalam toples kaca. 4.

Pelat-pelat tersebut diberi muatan listrik untuk timbal dan timbal dioksida dengan kabel lepas landas yang terpasang pada setiap lembaran timah. Beda potensial antara pelat adalah 2 volt. Ini memberikan tegangan dan arus berkelanjutan yang lebih tinggi daripada tumpukan volta tetapi, yang lebih penting, itu dapat diisi ulang dari sumber listrik tanpa mengganti komponen apa pun. Kemampuan untuk mengisi ulang dan tegangan yang lebih tinggi serta durasi arus yang lebih lama dari bahan kimia ini datang pada waktu yang tepat dalam industrialisasi dan membantu dalam penyebaran telekomunikasi dan daya cadangan di mana pasokan listrik tidak dapat diandalkan.

Sementara baterai menjadi sensasi semalam dalam bisnis pasokan energi, kapasitasnya masih terbatas. Ini tetap menjadi masalah sampai terobosan besar dalam komersialisasi baterai asam timbal dibuat pada tahun 1880 oleh Camille Alphonse Fauré. Untuk meningkatkan durasi arus selama pelepasannya, ia memiliki ide untuk melapisi lembaran timah dengan pasta oksida timbal, asam sulfat, dan air. Dia kemudian mengembangkan proses pengawetan di mana pelat yang dilapisi dimasukkan ke dalam atmosfer yang hangat dan lembab.

Di bawah kondisi ini, campuran pasta membentuk sulfat timbal dasar yang juga bereaksi dengan elektroda timbal untuk membentuk ikatan resistansi rendah. Pelat kemudian diisi dengan asam sulfat dan pasta yang diawetkan diubah menjadi bahan yang aktif secara elektrokimia. Ini memberikan kapasitas yang jauh lebih tinggi daripada sel Planté asli.

Juga pada tahun 1881, Ernest Volkmar mengganti konduktor lembaran timah dengan menggunakan kisi timah. Desain kisi ini memiliki manfaat ganda yaitu menyediakan lebih banyak ruang untuk bahan aktif, yang memberikan baterai berkapasitas lebih tinggi dan juga memungkinkan ikatan yang lebih baik dari bahan aktif ke kisi.

Kedua manfaat ini memberikan resistansi yang lebih rendah dan baterai yang lebih kuat dengan kepadatan energi spesifik yang lebih tinggi. Scudamore Sellon meningkatkan ini dengan menambahkan antimon ke timah untuk membuat kisi cukup kaku untuk diproses secara mekanis dan benar-benar mulai memperkenalkan kecepatan produksi yang lebih cepat. Tahun 1881 sebenarnya adalah tahun inovasi produk yang didorong oleh penggunaan baru untuk pasokan listrik portabel, seperti kendaraan listrik pertama yang digerakkan oleh baterai isi ulang, skuter 3 roda Gustave Trouvé yang mencapai kecepatan 12km/jam yang mengejutkan.

Sebuah mimpi buruk asuransi! Pada tahun 1886 kapal selam pertama yang ditenagai oleh baterai asam timbal diluncurkan di Prancis. Kami juga memiliki desain pelat tabung pertama untuk baterai asam timbal, yang dirancang oleh SC Currie yang memberikan masa pakai siklus dan kepadatan energi yang lebih baik.

Saat ini baterai asam timbal sedang berkembang dan pada tahun 1899 Camille Jenatzy mencapai 109 km/jam dalam mobil listrik yang ditenagai oleh baterai asam timbal. Dengan pawai tenaga listrik ini, yang meliputi pemasangan sistem distribusi listrik Paris pada tahun 1882 dan munculnya telegraf listrik Morse di AS, tampak jelas bahwa baterai asam timbal harus diproduksi dengan cara komersial yang layak.

Baterai asam timbal Asal

Mulai dari modernisasi konstruksi baterai asam timbal

Desain yang ada dan proses produksi oksida timbal tidak mudah digunakan untuk metode produksi massal. Permintaan baterai asam timbal di zaman ini dengan cepat melampaui kemampuan produksi. Metode baru yang ramah produksi dan desain baterai sangat dibutuhkan. Terobosan pertama tiba pada tahun 1898 ketika George Barton mematenkan metode baru dan jauh lebih cepat untuk menghasilkan oksida timbal yang digunakan untuk membuat bahan aktif yang ditemukan oleh Fauré. Barton menggunakan metode tradisional untuk melelehkan dan mengoksidasi timbal menggunakan udara panas. Inovasinya adalah menghasilkan tetesan halus yang dibuat dengan mengaduk lelehan timbal yang kemudian dialirkan ke aliran udara lembab yang mengalir cepat.

  • Ini memiliki keuntungan ganda yang sangat mempercepat proses dan memberikan ukuran partikel yang jauh lebih halus daripada metode tradisional yang membutuhkan penggilingan lebih lanjut untuk menghasilkan produk yang cocok untuk bahan aktif baterai. Baru 30 tahun kemudian proses alternatif ditemukan oleh Genzo Shimadzu dari Shimadzu Corporation.
  • Metodenya adalah melemparkan nugget kecil timah dan menumpuknya ke dalam ball mill yang berputar dengan udara panas yang dihembuskan. Ini menciptakan oksida permukaan pada nugget yang rapuh dan terkelupas kemudian digiling menjadi bubuk halus. Kecepatan aliran udara dikendalikan untuk membawa ukuran partikel tertentu keluar dari pabrik dan menyimpannya dalam silo yang siap untuk pencampuran pasta.

  • Metode awal pembuatan oksida timbal untuk industri baterai ini tetap tidak ditentang selama hampir satu abad. Perkembangan terbaru dalam menemukan metode daur ulang baterai yang lebih ramah lingkungan (presipitasi timbal dari larutan timbal asetat), di masa depan, dapat memberikan metode produksi alternatif, tetapi untuk saat ini, masih belum ada alternatif praktis.
    Desain Gaston Planté bukanlah solusi praktis untuk baterai yang diproduksi secara massal. Bahkan peningkatan Fauré dan orang Skotlandia William Cruickshank, yang menempatkan elemen pelat Planté di kompartemen kotak untuk membentuk baterai yang terhubung seri, tidak memberikan keandalan atau kemampuan produksi massal.

Adalah insinyur dan penemu Luksemburg Henri Owen Tudor yang dikreditkan dengan mengembangkan desain praktis pertama baterai asam timbal pada tahun 1866. Dia mendirikan pabrik pertamanya di Rosport, Luksemburg dan melanjutkan dengan investor lain untuk mendirikan pabrik di seluruh Eropa. Kunci kesuksesannya adalah pelat baterai yang lebih kuat, yang lebih tahan lama daripada desain yang ada.

baterai asam timbal bekerja

Sekitar waktu ini, Genzo Shimadzu sedang mendirikan pabrik pembuatan baterai asam timbal pertama di Jepang, dan memproduksi baterai asam timbal plat dengan kapasitas 10 Ah. Ini adalah awal dari perusahaan Jepang yang sekarang dikenal, baterai GS. Kedua perusahaan memelopori proses modern dan memberikan keandalan dan masa pakai baterai asam timbal yang lebih besar.

Abad ke-20 memberikan banyak peningkatan untuk baterai asam timbal. Peningkatan dimulai dengan bahan konstruksi. Hingga beberapa dekade pertama di abad ke-20, wadah sel baterai terdiri dari kotak kayu yang dilapisi karet atau pitch. Pada awal 1920-an teknik pencetakan karet keras (ebonit) telah meningkat ke titik di mana dimungkinkan untuk menyediakan kotak karet keras multi-sel, anti bocor, untuk perumahan sel asam timbal yang terhubung secara seri. Penggunaan tutup yang disegel memungkinkan untuk disegel, di atas koneksi timbal atas antara sel. Konstruksi ini, dikombinasikan dengan pemisah kayu dan pelat yang sangat tebal, bertahan hingga awal 1950-an.

Masa pakai baterai asam timbal

Perkembangan di bagian dalam baterai tidak sepenuhnya berhenti selama periode ini. Pemisah serat selulosa, diresapi dengan resin menjadi pilihan yang ringan dan resistensi yang lebih rendah untuk pemisah kayu. Keuntungan ini dan perpindahan asamnya yang lebih rendah memberikan lebih banyak kemungkinan desain yang memungkinkan kapasitas lebih tinggi dan kinerja debit tingkat tinggi yang lebih baik. Penyempurnaan pada paduan timbal-antimoni memberikan kisi-kisi yang lebih kuat, mampu menahan proses yang lebih otomatis dan pada akhirnya memungkinkan penempelan mesin. Aditif dalam pasta seperti karbon untuk pelat negatif dan serat selulosa pada bahan aktif pelat positif , memberikan dorongan besar pada masa pakai baterai asam timbal.

Namun, pada awal 1950-an, ketika plastik mulai menjadi bagian integral dari cara hidup modern kita, bahan baterai dan metode pemrosesan benar-benar mulai berubah. Sifat fisik dan kimia, ditambah berbagai jenis plastik yang tersedia, berarti bahwa metode konstruksi dan produksi baterai dapat dirombak secara serius pada paruh kedua abad ke-20. Selain itu, kemajuan dalam metalurgi paduan timbal yang digunakan dalam pembuatan kisi-kisi, dan industri baterai mengalami percepatan yang serius dalam meningkatkan kinerja dan biaya produknya selama periode ini.

Sangat sulit untuk mengetahui dari mana harus mulai membuat daftar perkembangan yang paling penting, jadi mungkin urutan kronologis akan menjadi yang paling tepat. Banyak dari ini adalah ingatan pribadi daripada fakta sejarah langsung, tetapi cukup akurat untuk menjadi penjelasan yang masuk akal tentang langkah-langkah teknologi yang mengarah pada desain baterai asam timbal saat ini. Saya pikir kembali ke tahun 1960-an kita melihat mesin menempelkan pelat dan pengecoran grid semi-otomatis mencapai standar akurasi dan kontrol yang lebih tinggi.

Hal ini menyebabkan penggantian bertahap dari pengecoran tangan dan penempelan tangan dengan metode pengecoran kotak cetakan buku dan trowel – rolling belt yang jauh lebih cepat untuk pelat tunggal atau ganda. Kedua teknik ini memberikan tingkat produksi yang lebih tinggi dan kontrol yang lebih baik atas grid dan bobot serta dimensi material aktif. Dampak awal dari ini adalah untuk menghemat uang baik dalam biaya tenaga kerja dan material. Efek sekundernya adalah ia membuka jalan bagi pita toleransi yang lebih sempit yang dibutuhkan oleh baterai rekombinasi.

Ini hanya mungkin, tentu saja, karena sambungan tali baterai di dalam sel melalui dinding. Teknik pemerasan pengelasan ini adalah pahlawan tanpa tanda jasa dari dunia teknik baterai. Intinya, ini adalah perangkat yang sangat pintar yang menggunakan nilai resistansi dari lepas landas antar sel timbal yang meleleh secara elektro-meleleh untuk menentukan kapan lubang partisi antar sel telah diisi dengan timbal.

Metode ini menghilangkan timah ujung atas yang berat dan mahal dan memungkinkan pelat cermin berpemanas yang jauh lebih sederhana digunakan untuk menyegel kotak dan tutupnya. Ini tanpa membalikkan rakitan seperti dengan metode resin dan lem. Metode perakitan ini tidak hanya meningkatkan tingkat produksi dan mengurangi biaya, tetapi juga menghilangkan penyebab utama pengembalian garansi: kebocoran asam.

Kemajuan teknologi separator juga membantu rekayasa metode produksi yang lebih baik serta mengatasi mode umum kegagalan baterai, yaitu hubung singkat internal. Awalnya, kekakuan mekanis selulosa dan kemudian pemisah pvc yang disinter memungkinkan penumpukan kemasan baterai secara otomatis. Hal ini menyebabkan pengembangan cast-on-strap dan perakitan otomatis baterai asam timbal. Ini adalah kemajuan besar. Metode penyambungan pelat hingga saat ini selalu menggunakan pembakaran dengan tangan, menggunakan cetakan bus bar split dengan slot di mana pelat dimasukkan dengan tangan. Mereka kemudian dilas secara manual bersama-sama dengan melelehkan tongkat paduan timah ke dalam cetakan menggunakan obor oxy-acetylene.

Ini masih digunakan sampai sekarang tetapi sebagian besar terbatas pada baterai industri yang lebih besar yang sulit ditangani dengan peralatan otomatis. Terlepas dari produktivitas yang rendah, ini telah menjadi sumber utama kegagalan garansi di industri. Karena pelat dilas tegak, ada kemungkinan timah cair dapat bocor dari celah pada cetakan bus bar di antara pelat untuk menciptakan korsleting segera atau di masa mendatang.

Diagram baterai asam timbal

Metode cast-on-strap, terutama untuk baterai SLI yang lebih kecil, telah menggantikan operasi pembakaran manual dengan tangan. Meskipun merupakan opsi yang mahal, ini tidak menghasilkan arus timbal nol, dan jika pembersihan lug dan fluks yang benar digunakan, juga memberikan lug resistensi yang lebih baik dan lebih rendah untuk las tali. Penyempurnaan lebih lanjut untuk proses ini adalah metode wrap stacking. Munculnya pemisah polietilen yang sangat fleksibel dan dapat dilas berarti bahwa baterai dapat dibuat dengan pelat yang benar-benar terisolasi.

Dalam metode ini, baik pelat positif atau negatif dapat secara otomatis dimasukkan ke dalam strip pemisah, strip dilipat dan dipotong di sekitar pelat dan kemudian menggunakan panas, ultrasonik atau crimping, membentuk segel lengkap di sekitar pelat. Metode ini, dikombinasikan dengan cast-on-strap dan penyisipan grup otomatis ke dalam kotak baterai, memberikan tingkat produksi yang tinggi, jaminan yang rendah, dan mungkin yang paling penting, sangat mengurangi paparan timbal operator.

Sampai tahun 1970-an, baterai asam timbal memiliki beberapa kelemahan serius. Ini adalah biaya pemeliharaan yang tinggi karena kehilangan air dengan produksi asap asam dan gas eksplosif yang dibebankan. Ini adalah biaya yang serius untuk banyak kegiatan industri, khususnya industri truk fork lift yang memerlukan ruang pengisian khusus dengan prosedur pengisian ekstrak dan air yang konstan untuk mencegah baterai habis. Solusi untuk masalah ini mulai muncul pada 1970-an ketika produsen baterai beralih ke paduan antimon rendah untuk baterai mobil.

Jenis baterai timbal

Meskipun ini awalnya untuk menghemat biaya, segera ditemukan bahwa dikombinasikan dengan pengisian alternator yang dikendalikan tegangan di dalam mobil, kehilangan air dari baterai, dan oleh karena itu pengisian ulang perawatan berkurang secara drastis. Tak lama kemudian, paduan timbal-antimoni berkurang menjadi 1,8% Sb dibandingkan dengan 11% yang digunakan untuk paruh pertama abad ini. Ini, pada dasarnya, memberikan baterai SLI bebas perawatan yang kebanjiran.

Ide untuk menggunakan paduan timbal rendah gas mengambil momentum di tahun 80-an ketika baterai asam timbal elektrolit yang kelaparan mulai muncul di wadah baterai yang sekarang dikenal dengan menggunakan pelat dan desain kisi yang sama dengan rentang banjir standar. Ini adalah baterai yang benar-benar tertutup rapat yang tidak akan kehilangan air atau melepaskan gas yang mudah meledak. Hidrogen dan oksigen yang dihasilkan di elektroda akan disimpan di baterai dalam elektrolit amobil dan digabungkan kembali untuk membentuk air.

Asam diimobilisasi baik dengan mencampur dengan silika untuk membentuk GEL atau ditahan dalam suspensi dalam pemisah alas kaca penyerap yang sangat terkompresi. Meskipun baterai asam timbal yang diatur katup telah digunakan secara komersial sejak tahun 1960-an (Sonnenschein kemudian Gates), desain ini menggunakan timbal murni untuk kisi-kisi, yang sangat lunak. Ini berarti bahwa kemungkinan desain dan metode pemrosesan terbatas.

Paduan baru dirancang yang benar-benar menghilangkan antimon dan menggantikan kalsium sebagai zat pengeras. Ini secara efektif meningkatkan potensi kelebihan hidrogen dan oksigen pada timah di atas ambang pengisian 2,4 volt per sel, yang memungkinkan pengisian ulang dalam waktu 15 jam, atau operasi satu siklus per hari. Namun, masalah serius terjadi pada awal 1980-an ketika kegagalan baterai besar-besaran karena apa yang disebut kehilangan kapasitas prematur atau PCL menghantam sebagian besar perusahaan baterai dengan sangat keras. Ini secara efektif merupakan kehilangan kapasitas yang sangat cepat yang dialami oleh baterai asam timbal dalam beberapa minggu atau bulan pertama setelah beroperasi.

Itu akhirnya diselesaikan pada 1990-an dengan pengenalan timah ke dalam paduan timbal. Tindakan tepat timah pada antarmuka dan integritas bahan aktif masih bisa diperdebatkan, tetapi ternyata berhasil. Salah satu efek sampingnya adalah jika keseimbangan antara timah dan kalsium dalam jaringan positif salah, maka hal ini dapat menyebabkan kegagalan korosi yang parah pada jaringan. Karya David Prengaman di tahun 90-an menyelesaikan ini dan kami sekarang menikmati baterai asam timbal yang bebas masalah dan bebas perawatan.

Baterai asam timbal yang diatur katup

baterai asam timbal gambar 9 sampai 12

Mesin pembuatan baterai asam timbal

Selama tahun 1980-an desain tubular pelat juga mengalami beberapa perubahan radikal. Dari awal tahun 1910 hingga pertengahan 60-an, ia telah menggunakan silinder karet berpori individu yang dipasang di duri kisi untuk menahan bahan aktif. Ini digantikan oleh penggunaan tabung fiberglass (pg) yang diresapi resin individu. Karena tingkat skrap yang tinggi dan kesulitan fisik dalam menangani produk ini dalam lingkungan produksi massal, tantangan multitube anyaman dikembangkan. Ini menciptakan satu unit grid yang tidak terisi dan pembawa material aktif.

Pada tahun 1980-an, PT Bags Multi-tabung hampir sepenuhnya diambil alih dari tabung pg yang hanya masih digunakan karena penghematan biaya yang lebih rendah. Tantangan PT Bags sekarang memungkinkan otomatisasi segmen produksi pelat pengecoran dan penyisipan tulang belakang. Perkembangan selanjutnya di akhir tahun 80-an memperluas ini untuk mengisi pelat dengan bahan aktif.

Hadi-lah yang memimpin jalan untuk memproduksi jalur yang sepenuhnya otomatis dari pengecoran tulang belakang hingga pengisian, pembatasan, dan pengeringan/pengawetan pelat. Selama periode inilah metode pengisian otomatis, baik basah atau bubur juga diperkenalkan. Metode ini jauh lebih baik dari sudut pandang kesehatan dan keselamatan karena mengurangi timbal dalam masalah udara dari alternatif pengisian bubuk kering.

Milenium kedua telah berkonsentrasi pada isu-isu baru untuk baterai asam timbal. Stop-start, dan beberapa aplikasi lainnya, telah menyoroti masalah untuk baterai asam timbal yang kebanjiran yang beroperasi dalam kondisi pengisian sebagian (PSoC). Dalam hal ini, bahan aktif di pelat menjadi lebih kasar dengan luas permukaan efektif yang lebih rendah. Oleh karena itu, bahannya kurang reaktif, memberikan kapasitas yang lebih rendah dan kemampuan debit laju tinggi yang lebih rendah.

Untuk memerangi pekerjaan substansial ini sedang berlangsung untuk menemukan aditif, yaitu karbon dalam bentuk yang berbeda yang mencegah pengkasaran ini dan meningkatkan konduktivitas bahan aktif. Ini juga meningkatkan penerimaan muatan (penting dalam penggunaan start-stop) serta menyediakan inti untuk pengendapan dalam kondisi PSoC untuk mencegah pengkasaran partikel AM. Beberapa keberhasilan telah dilaporkan, tetapi tidak ada bukti substantif bahwa aditif mahal ini telah diadopsi secara universal.

Pekerjaan substansial telah dilakukan oleh pemasok aditif dan produsen pemisah untuk meningkatkan PSoC dan kinerja listrik baterai asam timbal. Desain separator baru yang mencegah stratifikasi asam dalam kondisi PSoC sedang dipasarkan, begitu pula separator dengan aditif bawaan untuk membantu mengurangi pengkasaran partikel pada bahan aktif. Hal ini menjadi semakin penting karena pasar SLI tradisional berubah untuk mengakomodasi kebangkitan kendaraan listrik dan varian hibridanya.

Aplikasi baterai asam timbal

Ketika mesin pembakaran internal mulai memudar dari jalan kami dan pasar EV terus berkembang, baterai asam timbal, meskipun masih merupakan teknologi terlaris di pasar penyimpanan energi saat ini, harus menjalani adaptasi lebih lanjut. Desain baru, seperti versi bipolar menawarkan kepadatan energi dan daya yang jauh lebih tinggi serta biaya yang lebih rendah karena penggunaan timah yang jauh lebih sedikit dalam konstruksinya.

baterai asam timbal gambar 13 & 14

Munculnya pasar baru, khususnya penyimpanan energi, menawarkan peluang baru untuk baterai asam timbal. Berkonsentrasi pada siklus hidup yang lebih baik, efisiensi energi, dan biaya yang lebih rendah akan memberikan ROI yang jauh lebih menarik bagi bisnis yang memasang sistem skala jaringan. Meskipun kemungkinan penurunan pasar SLI dari sektor EV yang berkembang, baterai asam timbal masih memiliki potensi pasar yang besar. Namun, itu sangat tergantung pada pemasaran seperti halnya pada teknologi. Sistem baterai baru, khususnya kimia baterai ion Lithium, masih memiliki masalah lingkungan yang signifikan karena kurangnya infrastruktur daur ulang atau pembuangan di atas biaya awal yang tinggi.

Ini bisa berarti kejutan akhir masa pakai yang mahal jika biaya pembuangan baterai diterapkan, yang bagi banyak perusahaan dengan investasi baterai besar bisa menjadi substansial. Ini dan tingginya biaya pembelian berarti bahwa ROI untuk baterai lithium ion jauh kurang menarik daripada baterai asam timbal di sebagian besar aplikasi yang ada dan yang sedang berkembang. Di pasar EV, misalnya, banyak pemilik becak listrik tidak menginginkan biaya modal baterai lithium ion dan dengan senang hati menggunakan baterai asam timbal yang dibanjiri.

Singkatnya, apa yang dapat kami katakan adalah bahwa baterai asam timbal masih berkembang untuk memenuhi aplikasi baru dan lingkungan pasar baru. Dengan metode daur ulang baterai asam timbal yang baru, lebih murah, dan lebih aman bagi lingkungan sedang dikembangkan, baterai ini masih merupakan baterai yang paling ramah lingkungan, andal, dan aman yang dapat Anda beli. Dan itu datang dengan harga yang sangat rendah. Pikirkan itu pada saat Anda membuat perbandingan antara kimia baterai yang bersaing.

Please share if you liked this article!

Did you like this article? Any errors? Can you help us improve this article & add some points we missed?

Please email us at webmaster @ microtexindia. com

On Key

Hand picked articles for you!

Baterai pembangkit listrik tenaga nuklir

Baterai pembangkit listrik tenaga nuklir

Zaman dahulu – Baterai pembangkit listrik tenaga nuklir Pabrik berkinerja tinggi baterai Dalam waktu dari Perang Dunia Kedua ke ’60-an sel Plantè terbuka digunakan untuk

Pemeliharaan bank baterai 2v

Pemeliharaan Bank Baterai 2V

Panduan perawatan bank baterai 2V Ini adalah panduan umum untuk mendapatkan masa pakai yang sangat lama dari bank baterai Anda. Selalu baca & ikuti petunjuk

Pengisi baterai Microtex Neos

Pengisi baterai

Pengisi Daya Baterai – mengisi baterai asam timbal Baterai dapat didefinisikan sebagai perangkat elektrokimia yang dapat mengubah energi kimia dalam bahan aktifnya menjadi energi listrik.

Baterai EFB

Panduan untuk Baterai EFB

Apa itu Baterai EFB? Arti Baterai EFB Dalam upaya untuk mengurangi emisi CO2 kendaraan yang memiliki mesin pembakaran internal (ICE), produsen semakin memanfaatkan apa yang

Bergabunglah dengan Buletin kami!

Bergabunglah dengan milis kami yang terdiri dari 8890 orang luar biasa yang mengikuti pembaruan terbaru kami tentang teknologi baterai

Baca Kebijakan Privasi kami di sini – Kami berjanji tidak akan membagikan email Anda kepada siapa pun & kami tidak akan mengirim spam kepada Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Do you want a quick quotation for your battery?

Please share your email or mobile to reach you.

We promise to give you the price in a few minutes

(during IST working hours).

You can also speak with our VP of Sales, Balraj on +919902030022